Jul 15, 2014

19:11

ga kerasa uda hampir setahun gue disini. uda hampir setahun gue ninggalin rumah. tapi tetep aja, ga ada yang berubah. gue ngerasa ga berkembang disini. gue masih belum nemu alasan kenapa gue disini. belum nemu alasan kenapa gue pergi ke kampus. ahh. gue jadi inget setahun lalu. gimana kalau gue ga memilih jalan ini? gimana kalau gue milih jalan itu? gimana kalau gue ikut ujian itu? apa gue bakalan lulus dan bakal ninggalin Indonesia selama empat tahun kedepannya? apa gue punya alasan buat pergi ke kampus? apa gue ngerasa lebih hidup? gue ga tau. gue penasaran. sumpah. gue nyesel ga ikut ujian itu. waktu itu gue terlalu rapuh. sampai-sampai ga percaya sama diri sendiri. akhirnya gue milih jalan aman. and, now gue penasaran banget. sampai sekarang gue ga berani melihat soal ujian, seandainya gue ikut ujian tahun lalu. gue ga berani. gue takut bakalan nyesel kalau melihat soal ujiannya. tahun lalu tujuan hidup gue lulus ujian itu. gue uda mempersiapkan diri setahun buat mengikuti ujian itu. tapi gue malah gue ga ikut ujian. aneh kan gue? 

jalan yang sekarang merupakan jalan teraman buat hidup gue (dan keluarga). tapi, kau tahu? jalan mulus selalu membosankan. gue selalu bilang "kenapa milih yang jauh kalau ada yang dekat? kenapa milih jalan yang sulit kalau ada yang mudah?" tapi sebenernya gue lebih suka jalan yang jauh dan sulit itu. lebih ada fluktuasi dan lebih berasa hidup. mungkin lo berpikir gue ga bersyukur atas semua yang udah Dia berikan ke gue. lo boleh berpikiran kayak gitu. karena gue juga mikir kayak gitu tentang diri gue sendiri. belum terlambat bagi gue untuk ngambil ujian itu lagi, tapi dengan kondisi gue yang sekarang, ga mungkin. gue ga mungkin lulus.

buat yang lagi bingung, ikutilah apa yang kau percayai, jangan pikirkan tentang yang orang lain katakan, percayalah pada dirimu sendiri, lakukan apa yang ingin kau lakukan, lakukan apa yang kau sukai, jika tidak ingin menyesal. menyesal dan penasaran. itu ga enak. kesempatan ga dateng dua kali dan kita cuma hidup sekali.
readmore »»  

Jul 13, 2014

July

hai. ini mungkin postingan terakhir gue di bulan July 2014. karena di bulan ini hingga Agustus gue bakalan pulang dan bakalan sibuk untuk sebulan penuh. July adalah bulan lahir gue. seminggu yang lalu usia gue nambah satu tahun. tahun ini beda banget sama tahun-tahun sebelumnya. tahun ini sepi banget. ga ada sesuatu yang indah buat dikenang. bukan karena bertepatan dengan bulan Ramadhan, tapi emang lingkungan nya yang bener-bener beda. di hari ulang tahun gue, gue berpikir ga punya wish yang ingin jadi nyata. tapi hari ini dan beberapa hari sebelumnya, gue punya banyak harapan yang gue harap bakal jadi nyata. gue harap Yang Di Atas melindungi saudara-saudara kita yang di sana. semoga perang cepat berakhir, dan semoga tanggal 20 ntar dari bandara gue langsung pulang ke rumah, bukan ke rumah sakit. semoga lebaran ntar keluarga gue ngumpulnya di rumah, bukan di rumah sakit. semoga nenek gue cepat sembuh dan kita lebaran bareng. semoga uas gue lancar dan gue bisa naik ke tingkat tiga. dan yang terakhir, semoga ga ada yang namanya penyesalan. Aamiin.
readmore »»  

Jul 4, 2014

saiki jamane jaman edan

sedih lah ngeliat bangsa ini. anak kecil uda pinter ngerokok. penampilannya ga sesuai umur. uda ngerti sex bahkan uda ngelakuin sex. dewasa sebelum waktunya. mau gimana nasib bangsa ini kalau generasinya kayak gini semua? miris ngeliatnya. hei dek, nikmatilah masa kecilmu dengan baik. jangan disia-siakan. ntar nyesel lho. masa  kecil itu masa tanpa beban. manfaatkanlah masa kecilmu. masa kecil ga datang dua kali. main masak-masakan dari tanah, main meriam bambu, manjat pohon, jatoh dari pohon, balapan sepeda sampe lutut luka-luka. main di sawah orang. main layangan. ngejar layangan putus. motel waktu puasa. nikmatilah, dek. nikmati sebelum waktu mu habis. karna kalau kamu uda dewasa kamu ga bisa ngelakuin itu semua lagi. kamu bakalan malu jika ngelakuin itu. kamu bakal mikirin anggapan orang lain jika kamu ngelakuin itu. anak sd penampilannya kayak anak sma. rambut diwarnai. pake makeup. kemana-mana bawa lipgloss. ga ngerti aku, rek. saiki jamane jaman edan.
readmore »»  

Jun 29, 2014

think about this!

dalam kamus besar kehidupan deby. ada beberapa hal yang sangat sensitif yang perlu jadi perhatian buat orang-orang yang cuma berstatus teman bagi gue. lo temen bukan sahabat. lo harus tau batasan seorang teman. jangan seenak jidat lo. 

1. jangan sok akrab sama gue
gue ga sudi deket-deket sama orang yang sok akrab sama gue. ujung-ujungnnya nusuk dari belakang. kalau lo mau akrab sama gue, mulailah dari menjadi diri sendiri. kebanyakan disini isinya cuma sekumpulan orang yang menjadi orang lain agar bisa di bilang keren, hebat, dan satu lagi, terlalu berusaha untuk menjadi apa yang orang lain inginkan. just be yourself, sucker!

2. jangan anj*ng-anj*ngin gue
lo bisa manggil temen-temen lo yang lain dengan sebutan anj*ng, anj*r, atau sebutan lain yang bikin gue jijik. tapi jangan pernah ngomong gitu ke gue kalau lo ga mau gue sembur. mungkin lo disini udah biasa menggunakan kata yang menjijikkan itu. tapi jangan coba-coba manggil gue dengan sebutan itu. 

3. jangan ngomong pake bahasa kasar ke gue
lo diajarin menggunakan bahasa Indonesia yang baik dan bener kan? nah, dipake! jangan dikubur dalem-dalem.

4. jangan naikkan suara lo sewaktu lo ngomong sama gue
kenapa lo harus menaikkan suara ketika lo bisa ngomong dengan pelan? gue ga budek. suara lo berisik. lo bisa mengganggu orang lain.

5. kalau gue jarang ngobrol sama lo, berarti gue ga suka sama lo. 
berhenti lah mencari-cari percakapan dengan gue karena jujur gue pengen nonjok orang-orang kayak elo.

6. gue tipe orang yang ga suka ditindas. kalo lo mulai macam-macam sama gue, gue ga segan-segan bertindak.
readmore »»  

Jun 15, 2014

idk

gue tau dia orangnya nekat. tapi gue ga tau kalau senekat ini. sekitar sebulan lalu Windy, temen gue yang dari jaman-jaman dahulu kala nge-chat.

Windy: "Dit, dia balik."
gue: "siapa?"
Windy: "Elvin."
gue: "ohh."
Windy: "udah "ohh" doang?"
gue: "lah terus gue harus bilang apa?"
Windy: "dia balik, Dit. Elvin balik."
gue: "ya, terus kenapa? palingan dia cuma sebulan dimari terus balik lagi ke sono."
Windy: "ngga, Dit. dia bilang dia bakalan lama disini. dia dapet job disini. dia bakalan tinggal disini."
gue: "disini? Bandung maksudnya?"
Windy: "bukan Bandung. tapi Jakarta, Indonesia."
gue: "serius?"
Windy: "duarius."
gue: "beneran lo? jangan bohong."
Windy: "sumpah. gue ga bohong. dia yang bilang sendiri ke gue."
beneran gue bener-bener kayak orang bego. sampe Windy ngirim pesan dua kali.
Windy: "Dit, masih hidup kan? tadi dia nanyain lo. lo sekarang dimana. kuliah dimana.ngambil jurusan apa. dia juga minjem hp gue tadi. ga tau ngapain. tapi feeling gue bilang dia nyari nama lo di kontak gue. siap-siap aja deh lo ya bakalan di hubungin sama dia."
gue: "kok bisa? gue belum siap."
Windy: "udah deh. sekarang waktunya lo buktiin kalau lo bisa moveon."

bener aja. Elvin mulai ngehubungin gue lagi. gue sebagai orang yang ga mau kehilangan temen cuma gara-gara hal sepele dengan terpaksa ngeladenin dia. pertama lewat email terus lanjut minta nomer hp. lanjut lagi ke pin bb. gue heran dia uda tau kenapa masih nanya. jadi gue tanya deh sama dia.

gue: "bukannya lo uda tau semua yang lo tanyaian barusan?"
Elvin: "tau apa?"
gue: "itu lho nomer hp, pin bb sama yang lain-lain."
Elvin: "oh yang itu. Windy bilang ke elo ya? sory deh. gue ga mau aja lo mikir gue stalker."
gue: "ahaha tapi lo emang stalker gue kan?"
Elvin: "iya deh iya. gue emang stalker nya elo."
dan chat itu pun berlanjut sampe tadi sore.

malemnya dia ngajakin gue jalan. dia bilang dia masih baru disini. ga punya temen. awalnya gue nolak mentah-mentah. tapi setelah gue pikir ulang, gue mutusin iya. "ini saatnya lo nunjukkin bisa moveon atau engga". jadilah gue yang nemenin dia. tapi dengan syarat masih disekitar Bintaro. gue ga mau jauh-jauh. ujung-ujungnya gue pasti ketiduran pas pulang nanti. 
gue mutusin buat ke BX. ke mana lagi coba? BP? terlalu kecil. Lotte? mau ngapain? dia ngajakin ice-skating. ya ujung-ujungnya gue setuju walaupun gue ga mahir di bidang ini. tamu adalah raja. gue jatoh dua kali. dan dia dengan leluasa ngetawain gue. dia yang kayaknya setiap hari ice-skating-an disana, cuma bisa bikin gue kayak orang bego. abis ice-skating kita lanjut makan malem. gilllaaaa. dia masih inget kebiasaan gue makan. bikin gue ingat masa lalu. kita makan sambil ngobrol. kebanyakan tentang keadaan kita sekarang sama masa lalu. terus gue tanyain yang bikin gue penasaran. terserah mau bikin dia ngerasa dihakimi atau gimana. terserah. yang penting gue ga penasaran lagi.

gue: "lo kok balik?"
Elvin: "gue dapet job disini." katanya pake senyum
gue: "iya, gue tau. maksudnya kenapa lo kerja disini? bukannya disana pekerjaan lo uda bagus? gue taruhan gaji lo yang sekarang ga segede yang dulu."
Elvin: "iya, sih. tapi mau gimana lagi? gue ga punya pilihan."
gue: "maksud lo?"
Elvin: "lo tau kan anak nyokap gue sekarang tinggal dua. gue sama Andrie. Andrie kayaknya serius sama pacarnya. dia minta gue buat jagain nyokap. dia bilang dia bakal di promosiin dalam waktu deket ini."
gue: "dan elo nge-iya-in?"
Elvin: "awalnya gue nolak. gue suka lingkungan gue, tempat gue tinggal, gaji juga terbilang gede buat gue. tapi masa' gue menghalang-halangi Andri buat berkembang? lagipula gue butuh waktu sama keluarga gue. lo tau kan gue uda ga tinggal di rumah dari smp?"
gue: "ohh Andrie bakal dipromosiin ke mana?"
Elvin: "ga tau. mungkin Surabaya."

dan berlanjutlah percakapan ntah ke mana-mana sampe gue ga inget. terus tiba-tiba dia nanya "lo lagi deket sama orang lain?" ohh, no. gue tau ini bakalan berakhir di mana. ngapain dia nanya? gue jawab dengan sejujur-jujurnya. setelah gue jawab, gue pengen cepat-cepat balik ke kost. gue pengen menghilang dari hadapan dia. untungnya, hp gue yang gue letak di atas meja, getar. otomatis gue sama dia ngelirik itu hp. gue tau itu pasti bm dari anak d'pongap yang membabi-buta. gue pura-pura bego. gue ambil itu hp. gue baca. gue pura-pura ngerti apa yang gue baca. terus gue bilang ke dia

"eh, balik sekarang, yuk. ada yang urgent di kost."
"loh kenapa, Dit?"
"gapapa kok, Vin. cuma masalah kecil doang yang ga bisa ditunda." thanks, d'pongap *sembah sujud*

dia nganterin gue pulang dengan selamat. di mobil kita ga ngomong banyak. nyampe di kost, gue ngucapin terima kasih dan langsung ngeluncur ke dalam tanpa nunggu dia pergi. 
shittt, mann. apa coba maksud pertanyaan dia tadi? inget, Dit. si kawan itu. fokus ke si kawan aja, Dit. mulai sekarang jaga jarak sama dia.

readmore »»  

Jun 14, 2014

Nanananana

haiiiiii brade and sister. minggu ini gue sangat-sangat produktif. tugas Hukum sama Mikro udah kelar. gue uda ngerangkum Pajak sampe pertemuan ketiga dan Manajemen sampe pertemuan pertama. gue uda garis-garisin Mikro sampe bab 13 tapi belum gue pindahin ke catetan. gue juga uda garis-garisin Akuntansi pertemuan pertama tapi belum di pindahin ke catetan. gue ngerasa sibuk :] secara uts kemaren gue ngerasa useless. terlalu santai. gue mau berubah. gue mau ngebangkitin semangat belajar waktu sma yang uda hilang ntah ke mana gara-gara terdampar disini. gue mencoba nerima nasib yang uda digarisin dan mencoba moveon dari masa lalu. gue mencoba nerima semuanya. bilang ke diri sendiri. lo itu beruntung. lo masih bisa kuliah gratis. kalo lo ga masuk disini lo bakalan ngehabisin uang nyokap hingga ratusan juta untuk kuliah di jurusan yang paling lo ga suka. cuma buat elo. lo yang seenaknya sendiri. lo yang menurut nyokap keras kepala karena selalu punya keinginan yang bertentangan. lo beruntung bisa masuk disini. liat berapa banyak orang yang ingin kuliah disini tapi ga bisa. berapa banyak saingan lo dulu. 88 ribu. 88 RIBU. lo termasuk beruntung bisa dapet satu kursi dari 88 ribu. lo bisa ngelanjutin mimpi lo kok. tapi ga sekarang. ada waktunya. ntar kalo kuliah udah agak santai, lo bisa ngelanjutin mimpi lo. lo bisa belajar sendiri. deb, lo itu pinter. ingat, berapa banyak duit yang lo dapet pas juara kelas? kalo lo uda suka sama sesuatu, lo pasti bakal penasaran. rasa penasaran itu yang lo manfaatin untuk menggapai mimpi lo. inget, uda berapa banyak keterampilan yang lo dapet karena rasa penasaran? dari seni sampai musik. banyak, deb. lo belajar sendiri. tanpa bantu orang lain. lo cuma baca-baca di blog orang. inget, deb. orang pinter bilang yang terpenting itu strategi bukan kecepatan. lo masih 17 tahun. masih banyak waktu buat lo untuk belajar. dan belajar itu ga ngeliat umur. ga ada kata terlambat untuk belajar. dan inget hal yang terpenting buat lo. waktu. time is money. lo ga suka kan menyianyiakan waktu? hampir setahun lo disini. ga mau kan keluar dari sini dan mengulang semuanya? setahun, deb. setahun. bayangin dalam setahun berapa banyak hal yanng bisa lo dapet. lo harus survive, deb. walaupun lo ga suka, seengaknya lo harus dapetin hal yang pantas atas pengorbanan waktu untuk impian lo itu. hampir setahun lo disini. uda terlambat bagi lo untuk mundur. survive, deb. survive.
readmore »»