Aug 24, 2014

Abraham Maslow

gue nulis ini karena kepikiran sama pernyataan temen gue tentang gue 2 hari lalu. mereka bilang gue udah ada di tingkat aktualisasi diri versi Abraham Maslow. mungkin itu bener kalau mereka mengatakannya waktu gue sma. tapi kalau sekarang gue ragu. waktu sma gue gue emang uda punya segalanya. basic needs gue uda terpenuhi karena gue selalu punya cara kalo kekurangan. safety gue uda ke bentuk. sosial gue perfect. gue punya keluarga yang keliatan kaku tapi sebenernya rame, gue punya sahabat yang selalu bisa bikin ngakak sampe rahang gue sakit, dan gue punya pacar mantan yang ngertiin gue. esteem needs gue juga bagus. track record gue di sekolah bisa di bilang sangat memuaskan. gue udah punya segalanya. ga ada yang perlu gue khawatirin. yah, tapi namanya hidup ga adil dong kalau selalu diatas. 

kalau sekarang kayak nya gue bukan aktualisasi diri. Maslow bilang untuk mencapai aktualisasi diri, kita harus punya 4 biji yang dibawahnya itu. nah gue ga punya semua itu. jadi selama ini yang lo semua kira itu salah. sebenernya gue ga peduli sama hidup gue yang sekarang. gue cuma mencoba menikmati hidup gue disini. mencoba hidup seproduktif mungkin. seseneng mungkin. work is the best medicine. gue ga mau nyesel di kemudian hari. gue cuma nyari kesibukan supaya ga kepikiran tentang masa lalu dan mencoba menerima semuanya.

kalau waktu sma gue terkenal dengan cueknya. mungkin sekarang lebih parah kali yaa. soalnya waktu sma gue sering keluar bareng temen-temen aja di bilang cuek. nah ini sekarang, yang jarang keluar mau di bilang apa lagi? super cuek? gue sendiri masih bingung dengan definisi cuek. gue berani bilang diri gue cuek karena banyak orang yang bilang langsung kayak gitu ke gue. pertama kali gue di bilang kayak gitu sakit banget, menn. ditambah dengan nada bicara orang Batak. tambah jlebb. gue sampe nyari di kbbi definisi dari kata cuek. Definisi/arti kata 'cuek' di Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) adalah /cuék/ a cak masa bodoh; tidak acuh. masa bodoh. yah gue ga mungkin dong kepo sama urusan orang yang belom gue kenal dekat? ntar mereka pada illfeel lagi ngomong sama gue. 

gue pendiem. gue lebih suka dengerin orang cerita panjang-lebar tentang hal yang ga jelas daripada gue yang ngomong. gue jadi suka merhatiin tingkah-laku orang lain. dan gue jadi bisa ngebedain mana orang yang udah took so much effort sama yang engga. dan gue sangat menghargai orang yang udah berusaha. gue bukan sabar. gue cuma ngasih reward ke orang yang udah berusaha untuk masuk ke lingkungan kalian. setiap orang punya kepribadian yang beda-beda. dan kepribadian bisa diubah. tergantung dimana atau dengan siapa kalian bergaul. kalian beruntung berada di lingkungan yang memiliki tipe kepribadian yang sama. kasih kesempatan dan jujur. keluarkan unek-unek kalian langsung ke orang nya. the best way untuk mengakhiri segalanya adalah dengan berkata jujur. ada orang yang peka terhadap sekitar dan ada yang engga. kalau dia ga peka, maka cara terkhir adalah dengan berkata jujur. ingat, pada dasar nya setiap orang itu baik. yang nentuin baik buruknya seseorang adalah lingkungannya. gue juga awalnya illfeel sama kayak kalian. ngedenger suara yang dibuat-buat supaya imut. ihhh. pengen gue lakban tuh mulut. tapi lama kelamaan gue ngerti. mungkin kalau kalian udah tahu tentang hidupnya juga dan mencoba mengerti semua tindakannya pasti kalian akan maklum. tenang aja, gue ga akan bilang apa-apa ke dia. bukan urusan gue. ini urusan kalian dengan dia. gue ga berhak. tapi gue cuma mau ngasih masukan aja. gue ga bilang masukan ini secara langsung ke kalian karena gue ga suka ngomong. gue lebih suka dengerin.

ohiya tentang anggapan "aktualisasi diri" itu. gue engga berada di posisi aktualisasi diri. gue cuma ga peduli sama hidup gue. dan alasan kenapa gue kayaknya menghindar dari kalian (bagi yang ngerasa), gue emang menghindar. gue ga mau terlalu ikut dalam lingkungan kalian. gue cuma apa yah. ga tau gue juga bingung. alasan gue ga mau gabung mungkin karena lo semua selalu ada acara entah kemana abis selesai ngampus. abis selesai ngampus ntah kenapa gue selalu pengen tidur. mungkin efek dari melakukan hal yang tidak kita sukai, akibatnya malah jadi beban. tapi kalau lo ngajakin main kalau waktu libur satu harian gitu, gue mau. ngebasket atau jogging atau main ke mana gitu boleh deh.

nah itu aja yang pengen gue sampein, bubye~
readmore »»  

Aug 15, 2014

4 Hari 4 Ujian 4x Mata Panda

haloooo brother & sister sekalian. gue lagi seneng. seneng banget. soalnya, gue ngejawab soal ujian dengan sangat-sangat percaya diri. tanpa nge-blank (semoga apa yang gue jawab bener. aamiin) dan untuk pertama kalinya gue baca materi habis. wkwkwk biasanya gue ga pernah habis baca materi. gimana mau habis coba? sistem belajar nya sks (sistem kebut semalam). wkwkwk

hari pertama: Pengantar Perpajakan
sumpah ini ujian terburuk selama 4 hari ini. gue bingung. pilihan gandanya ada yang nanyain tentang bunga. 48%? 200%? 150%? 2%? ntah gue bingung. ada juga yang nanyain batas pengembalian uang. 12 bulan? 6 bulan? 3 bulan? yaoloh. rasanya angka-angka itu muter-muter di kepala gue. bagian essay ga kalah absurd. soalnya beda banget sama apa yang gue prediksi. ga tau deh gimana hasilnya. gue cuma bisa pasrah dan percaya apa yang dibilang kakak tingkat, "Percaya aja Dosen itu Baik" okesepp. nah ada soalnya yang bener-bener ngebuat gue kehabisan kata-kata buat ngejawabnya. penasaran? kasih tau ga ya? wwkwk gue males nge-upload nya. cek ig gue aja ya :p

hari kedua: Manajemen
inilah satu-satunya mata kuliah yang gue baca tuntas semua materinya. wkwkwk padahal materinya banyak banget. ga tau karena efek apa gue jadi kayak gini. alhamdulillah gue bisa ngerjain. lumayan bisa memperbaiki nilai uts kemaren. bukan anak sEtan namanya kalu ga ada sesuatu yang "wah" sewaktu ujian. jadi menurut kepercayaan seluruh anak Akuntansi angkatan 2013 semester 2. soal kasus yang keluar itu adalah masalah kasus salah satu bimbingan belajar yang sudah ada sejak jaman dahulu kala, yaitu Pr*magama. tapi ternyata kenyataannya adalah kasus MKI. dan duarrr 1300an umat manusia kecewa, bung. usaha mereka sia-sia nyari info tentang kasus Pr*magama. wkwkwk sumpah gue ngakak banget yang ini. sampe temen gue nge-meme-in jadi kayak yang Expectation & Reality.

hari ketiga: Mikroekonomi
ini ujian tersukses gue, gan. ga percaya? gue juga ga percaya. tapi kenyataannya kayak gitu. Mikroeknomi yang seharusnya jadi musuh terbesar 1300an anak manusia, malah jadi ujian paling "sesuatu". soalnya ga sesulit biasanya. dan lagi-lagi prediksi 1300an anak manusia salah. tapi ini perdiksi salah yang membahagiakan. temen-temen gue yang lain belajar sampe itung-itungan ga jelas. begadang buat baca semua bab. tapi yang keluar kayak gitu. sakitnya tuh disini. wkwkwk gue malah tidur kayak besok ga ujian Mikro. paginya gue belajar buat dua topik tersulit. salah satu topik itu materi gue sewaktu presentasi jadi tinggal ngulang. satu topik lagi, gue bener-bener buta. tapi akhirnya gue salah fokus. gue pasrah. dan pas gue ngeliat soal ujian, gue senyam-senyum sendiri. semua soal ujian isinya apa yang gue pelajarin tadi malam dan 75% soalnya itu mirip kayak kuis Mikroekonomi gue. banzaiii. selesai ujian gue ngecek twiiter ada yang ngetweet tentang buku Mikroekonomi yang jadi acuan buat belajar. dan gue cuma bisa diam. terpaku. ngerasa dibohongin. ngerasa sedikit bangga. ngerasa sedikit bilang "hah??"


hari keempat: Hukum Perdata & Bisnis
gilaaaa. gue harus ngehapalin 245 slides. gue cuma bisa hapal 200 slides. itu juga gue tidurnya putus nyambung-putus nyambung. tapi gue salut sama diri gue sendiri. Pajak gue cuma bisa baca 50an slides dalam semalam. nah ini hukum 200 slides dalam semalam. daebakk.
200 slides itu berarti minus satu topik. paginya sewaktu jalan ke kampus, gue minta temen gue buat ngasih gue kuliah singkat. dan alhamdulillah kuliah singkat itu ga sia-sia. apa yang dia jelasin ke gue, masuk semua di soal ujian. thanks, bro.

4 mata kuliah lagi. selesai ujian gue bakal melancong ntah ke mana. terserah deh mau Jogja atau Malang. yang mana aja boleh. yang penting gue ga tinggal sendirian di kos. sebulan, men. mau jadi apa sebulan sendirian di kos??


sekian dulu curhatan gue kali ini. gue mau belajar buat Akuntansi. senen Akuntansi, men. semoga uas gue lancar yee. aamiin. bubye~
readmore »»  

Jul 15, 2014

19:11

ga kerasa uda hampir setahun gue disini. uda hampir setahun gue ninggalin rumah. tapi tetep aja, ga ada yang berubah. gue ngerasa ga berkembang disini. gue masih belum nemu alasan kenapa gue disini. belum nemu alasan kenapa gue pergi ke kampus. ahh. gue jadi inget setahun lalu. gimana kalau gue ga memilih jalan ini? gimana kalau gue milih jalan itu? gimana kalau gue ikut ujian itu? apa gue bakalan lulus dan bakal ninggalin Indonesia selama empat tahun kedepannya? apa gue punya alasan buat pergi ke kampus? apa gue ngerasa lebih hidup? gue ga tau. gue penasaran. sumpah. gue nyesel ga ikut ujian itu. waktu itu gue terlalu rapuh. sampai-sampai ga percaya sama diri sendiri. akhirnya gue milih jalan aman. and, now gue penasaran banget. sampai sekarang gue ga berani melihat soal ujian, seandainya gue ikut ujian tahun lalu. gue ga berani. gue takut bakalan nyesel kalau melihat soal ujiannya. tahun lalu tujuan hidup gue lulus ujian itu. gue uda mempersiapkan diri setahun buat mengikuti ujian itu. tapi gue malah gue ga ikut ujian. aneh kan gue? 

jalan yang sekarang merupakan jalan teraman buat hidup gue (dan keluarga). tapi, kau tahu? jalan mulus selalu membosankan. gue selalu bilang "kenapa milih yang jauh kalau ada yang dekat? kenapa milih jalan yang sulit kalau ada yang mudah?" tapi sebenernya gue lebih suka jalan yang jauh dan sulit itu. lebih ada fluktuasi dan lebih berasa hidup. mungkin lo berpikir gue ga bersyukur atas semua yang udah Dia berikan ke gue. lo boleh berpikiran kayak gitu. karena gue juga mikir kayak gitu tentang diri gue sendiri. belum terlambat bagi gue untuk ngambil ujian itu lagi, tapi dengan kondisi gue yang sekarang, ga mungkin. gue ga mungkin lulus.

buat yang lagi bingung, ikutilah apa yang kau percayai, jangan pikirkan tentang yang orang lain katakan, percayalah pada dirimu sendiri, lakukan apa yang ingin kau lakukan, lakukan apa yang kau sukai, jika tidak ingin menyesal. menyesal dan penasaran. itu ga enak. kesempatan ga dateng dua kali dan kita cuma hidup sekali.
readmore »»  

Jul 13, 2014

July

hai. ini mungkin postingan terakhir gue di bulan July 2014. karena di bulan ini hingga Agustus gue bakalan pulang dan bakalan sibuk untuk sebulan penuh. July adalah bulan lahir gue. seminggu yang lalu usia gue nambah satu tahun. tahun ini beda banget sama tahun-tahun sebelumnya. tahun ini sepi banget. ga ada sesuatu yang indah buat dikenang. bukan karena bertepatan dengan bulan Ramadhan, tapi emang lingkungan nya yang bener-bener beda. di hari ulang tahun gue, gue berpikir ga punya wish yang ingin jadi nyata. tapi hari ini dan beberapa hari sebelumnya, gue punya banyak harapan yang gue harap bakal jadi nyata. gue harap Yang Di Atas melindungi saudara-saudara kita yang di sana. semoga perang cepat berakhir, dan semoga tanggal 20 ntar dari bandara gue langsung pulang ke rumah, bukan ke rumah sakit. semoga lebaran ntar keluarga gue ngumpulnya di rumah, bukan di rumah sakit. semoga nenek gue cepat sembuh dan kita lebaran bareng. semoga uas gue lancar dan gue bisa naik ke tingkat tiga. dan yang terakhir, semoga ga ada yang namanya penyesalan. Aamiin.
readmore »»  

Jul 4, 2014

saiki jamane jaman edan

sedih lah ngeliat bangsa ini. anak kecil uda pinter ngerokok. penampilannya ga sesuai umur. uda ngerti sex bahkan uda ngelakuin sex. dewasa sebelum waktunya. mau gimana nasib bangsa ini kalau generasinya kayak gini semua? miris ngeliatnya. hei dek, nikmatilah masa kecilmu dengan baik. jangan disia-siakan. ntar nyesel lho. masa  kecil itu masa tanpa beban. manfaatkanlah masa kecilmu. masa kecil ga datang dua kali. main masak-masakan dari tanah, main meriam bambu, manjat pohon, jatoh dari pohon, balapan sepeda sampe lutut luka-luka. main di sawah orang. main layangan. ngejar layangan putus. motel waktu puasa. nikmatilah, dek. nikmati sebelum waktu mu habis. karna kalau kamu uda dewasa kamu ga bisa ngelakuin itu semua lagi. kamu bakalan malu jika ngelakuin itu. kamu bakal mikirin anggapan orang lain jika kamu ngelakuin itu. anak sd penampilannya kayak anak sma. rambut diwarnai. pake makeup. kemana-mana bawa lipgloss. ga ngerti aku. saiki jamane jaman edan.
readmore »»  

Jun 15, 2014

idk

gue tau dia orangnya nekat. tapi gue ga tau kalau senekat ini. sekitar sebulan lalu Windy, temen gue yang dari jaman-jaman dahulu kala nge-chat.

Windy: "Dit, dia balik."
gue: "siapa?"
Windy: "Elvin."
gue: "ohh."
Windy: "udah "ohh" doang?"
gue: "lah terus gue harus bilang apa?"
Windy: "dia balik, Dit. Elvin balik."
gue: "ya, terus kenapa? palingan dia cuma sebulan dimari terus balik lagi ke sono."
Windy: "ngga, Dit. dia bilang dia bakalan lama disini. dia dapet job disini. dia bakalan tinggal disini."
gue: "disini? Bandung maksudnya?"
Windy: "bukan Bandung. tapi Jakarta, Indonesia."
gue: "serius?"
Windy: "duarius."
gue: "beneran lo? jangan bohong."
Windy: "sumpah. gue ga bohong. dia yang bilang sendiri ke gue."
beneran gue bener-bener kayak orang bego. sampe Windy ngirim pesan dua kali.
Windy: "Dit, masih hidup kan? tadi dia nanyain lo. lo sekarang dimana. kuliah dimana. ngambil jurusan apa. dia juga minjem hp gue tadi. ga tau ngapain. tapi feeling gue bilang dia nyari nama lo di kontak gue. siap-siap aja deh lo ya bakalan di hubungin sama dia."
gue: "kok bisa? gue belum siap."
Windy: "udah deh. sekarang waktunya lo buktiin kalau lo bisa moveon."

bener aja. Elvin mulai ngehubungin gue lagi. gue sebagai orang yang ga mau kehilangan temen cuma gara-gara hal sepele dengan terpaksa ngeladenin dia. pertama lewat email terus lanjut minta nomer hp. lanjut lagi ke pin bb. gue heran dia uda tau kenapa masih nanya. jadi gue tanya deh sama dia.

gue: "bukannya lo uda tau semua yang lo tanyaian barusan?"
Elvin: "tau apa?"
gue: "itu lho nomer hp, pin bb sama yang lain-lain."
Elvin: "oh yang itu. Windy bilang ke elo ya? sory deh. gue ga mau aja lo mikir gue stalker."
gue: "ahaha tapi lo emang stalker gue kan?"
Elvin: "iya deh iya. gue emang stalker nya elo."
dan chat itu pun berlanjut sampe tadi sore.

malemnya dia ngajakin gue jalan. dia bilang dia masih baru disini. ga punya temen. awalnya gue nolak mentah-mentah. tapi setelah gue pikir ulang, gue mutusin iya. "ini saatnya lo nunjukkin bisa moveon atau engga". jadilah gue yang nemenin dia. tapi dengan syarat masih disekitar Bintaro. gue ga mau jauh-jauh. ujung-ujungnya gue pasti ketiduran pas pulang nanti. 
gue mutusin buat ke BX. ke mana lagi coba? BP? terlalu kecil. Lotte? mau ngapain? dia ngajakin ice-skating. ya ujung-ujungnya gue setuju walaupun gue ga mahir di bidang ini. tamu adalah raja. gue jatoh dua kali. dan dia dengan leluasa ngetawain gue. dia yang kayaknya setiap hari ice-skating-an disana, cuma bisa bikin gue kayak orang bego. abis ice-skating kita lanjut makan malem. gilllaaaa. dia masih inget kebiasaan gue makan. bikin gue ingat masa lalu. kita makan sambil ngobrol. kebanyakan tentang keadaan kita sekarang sama masa lalu. terus gue tanyain yang bikin gue penasaran. terserah mau bikin dia ngerasa dihakimi atau gimana. terserah. yang penting gue ga penasaran lagi.

gue: "lo kok balik?"
Elvin: "gue dapet job disini." katanya pake senyum
gue: "iya, gue tau. maksudnya kenapa lo kerja disini? bukannya disana pekerjaan lo uda bagus? gue taruhan gaji lo yang sekarang ga segede yang dulu."
Elvin: "iya, sih. tapi mau gimana lagi? gue ga punya pilihan."
gue: "maksud lo?"
Elvin: "lo tau kan anak nyokap gue sekarang tinggal dua. gue sama Andrie. Andrie kayaknya serius sama pacarnya. dia minta gue buat jagain nyokap. dia bilang dia bakal di promosiin dalam waktu deket ini."
gue: "dan elo nge-iya-in?"
Elvin: "awalnya gue nolak. gue suka lingkungan gue, tempat gue tinggal, gaji juga terbilang gede buat gue. tapi masa' gue menghalang-halangi Andrie buat berkembang? lagipula gue butuh waktu sama keluarga gue. lo tau kan gue uda ga tinggal di rumah dari smp?"
gue: "ohh Andrie bakal dipromosiin ke mana?"
Elvin: "ga tau. mungkin Borneo."

dan berlanjutlah percakapan ntah ke mana-mana sampe gue ga inget. terus tiba-tiba dia nanya "lo lagi deket sama orang lain?" ohh, no. gue tau ini bakalan berakhir di mana. ngapain dia nanya? gue jawab dengan sejujur-jujurnya. setelah gue jawab, gue pengen cepat-cepat balik ke kost. gue pengen menghilang dari hadapan dia. untungnya, hp gue yang gue letak di atas meja, getar. otomatis gue sama dia ngelirik itu hp. gue tau itu pasti bm dari anak d'pongap yang membabi-buta. gue pura-pura bego. gue ambil itu hp. gue baca. gue pura-pura ngerti apa yang gue baca. terus gue bilang ke dia

"eh, balik sekarang, yuk. ada yang urgent di kost."
"loh kenapa, Dit?"
"gapapa kok, Vin. cuma masalah kecil doang yang ga bisa ditunda." thanks, d'pongap *sembah sujud*

dia nganterin gue pulang dengan selamat. di mobil kita ga ngomong banyak. nyampe di kost, gue ngucapin terima kasih dan langsung ngeluncur ke dalam tanpa nunggu dia pergi. 
shittt, mann. apa coba maksud pertanyaan dia tadi? inget, Dit. si kawan itu. fokus ke si kawan aja, Dit. mulai sekarang jaga jarak sama dia.

readmore »»