Oct 12, 2014

Wancana menjadi Realita

jadi kemaren itu kita lagi ngumpul yah lumayan lah dapet bersepuluh. kita ngomogin tetang liburan bareng yang selama ini hanya menjadi wacana :v wkwkwk akhir nya terealisasi juga. tiket udah kebeli pergi-pulang. jadi ga ada alesan buat "hanya sekedar wacana". di mana kita tinggal plus transportasi disana lagi ini process. gue udah hubungin temen-temen di sana buat nge-bantu dan tinggal nunggu laporan dari mereka aja. untung temen-temen bangke gue menyebar merata di seluruh pulau Jawa.  wkkwkwk :v yang perlu ditekankan disini Adit tuh ikutan. lumayan lah bisa sedikit menghibur dia. di mana pun kamu sekarang kita tetep satu, dit. yeahhh :D back to topic. nah gue ini ga yakin bakalan bisa pergi (walaupun udah beli tiket) -_- di bulan desember itu udah pasti gue bakal sibuk, tapi ga tau sampe kapan. gue udah ngulur-ngulur waktu keberangkatan. yang seharusnya kita pergi bareng, jadi misah. kita ada 14. kita misah 12-2. gue sama Ezry nyusul di hari senin. Ezry karena ada TO Kembang, dia ga bisa pergi hari sabtu. kalau gue ya karena ga yakin itu. kalau beneran gue ga bisa, bad impact Ezry pergi sendiri atau Ezry ga jadi pergi. tapi sayang tiket nya udah kebeli TT.TT lalalala gue ga tau harus gimana. serahkan semuanya pada yang di Atas. yang terjadi, maka terjadilah. semoga gue bisa ikut. Aamiin.

Bubye~
readmore »»  

Oct 7, 2014

Tingkat II

lama-lama kayak gini bisa-bisa gue unsoc -_- dosen tingkat II demen banget sama yang namanya tugas plus pretest. percuma masuk 3x seminggu kalau kayak gini jadinya mending masuk tiap hari dah.
senin masuk akm & lab-akm. dosen udah bilang kalau bakalan ada tugas di setiap pertemuannya. dan ga tanggung-tanggung sekali nya ngasih tugas langsung 5 soal. peliss pak 5 soal itu banyak lho. akuntansi satu soal, jawabannya paling sedikit satu halaman. nyesek lho, pak. belom lagi ada yang ga balance. muter-muter dah nyari yang salah dimana. pretest nya itu juga. nyebelin. pretest pertama untuk akm & lab-akm gue ga balance. huahahaha. gue udah pasrah. terserah dosen nya lah mau gimana. pasrah aja. dan tugas untuk pertemuan ketiga 7 soal. 7 SOAL -___________-
selasa masuk pajak & akbi. dosen pajak mah asyik. ga tau ya kenapa dosen yang background nya orang pajak pasti asyik-asyik semua. tingkat I juga dapet dosen pajak yang asyik. ga kayak dosen akuntansi yang everyday tugas -__- kalau dosen akbi ini sedikit "keren” minggu lalu, pas pertemuan pertama seharusnya materi nya chapter 1 sampe 3. pas dosen nya masuk dan ngejelasin semua peraturan buat satu semester ke depan (kira-kira 30 menit), dia nanya, "ada pertanyaan lagi?" kayak biasa kita hening yang artinya semua udah jelas. terus dosen lanjutin, "kalau begitu kita akhiri saja pertemuan kali ini" dan doi langsung keluar ruangan. gue diem. bengong. hah? kok bisa? gue terlalu shock. di tingkat I hampir semua dosen bilang "kalau begitu kita akhiri saja pertemuan kali ini" tapi ga ada yang bener-bener mengakhiri pekuliahan. cuma dosen ini yang bener-bener "keren". iya "keren" banget sampe isi peraturannya juga ikutan keren. bakal ada pretest di setiap pertemuan. ampuni adek, bang -__- harus nya hari ini gue pretest untuk chapter 1 sampe 3. iya Harusnya. tapi doi berhalangan ngajar dan baru bilang tadi pagi sekitar jam 9an. dan gue udah begadang belajar akbid buat pretest. sakit ga tuh? -_____-
besok, rabu. jatah nya makro & sia. dosen makro emang ga ada yang namanya pretest di setiap pertemuan. tapi doi suka nanya-nanya gitu. yah sama aja -_____- dosen sia secara peraturan satu tipe kayak dosen akbi, tapi secara pemikiran satu sifat kayak dosen akm. Pokok nya ada pretest juga lah di setiap pertemuan. Pening pala adek, bang -__-
kamis ke bagian ppkn. Cuma satu mata kuliah di hari terakhir kuliah dalam seminggu dan nyesek nya masuk siang. Minggu lalu dosennya ga bisa ngajar karena ada rapat di Bogor. “wah, susah nih”. Gue punya pengalaman dosen sibuk ngantor pas tingkat I. Dan ending nya kita kuliah di hari sabtu setiap minggu buat nge-habisin sks. Menurut gue, nasib mata kuliah ppkn bakal bernasib sama kayak salah satu mata kuliah di tingkat I, dosen ga bisa masuk, utang sks numpuk, kuliah sabtu, ngebut sks.

Nah jadi, senin sampe rabu itu gue pretest. Ga ada waktu buat ngelakuin hal lain. Kamis nya ngerjain tugas akm yang bejibun. Jumat review pelajaran. Sabtu & minggu belajar untuk pretest akm & lab-akm di hari senin. Kurang unsoc apa dah gue entar? -___-

Yah begitulah kehidupan perkuliahan di tingkat II ini. Semoga gue dan temen-temen yang lainnya bisa ngelewatin semua bareng-bareng. Aamiin.

Quote buat tingkat II “belajar itu ga ada ruginya. Selalu untung.”

Bubye~
readmore »»  

Oct 4, 2014

Annabelle

Hello helllooo begadang terusss. Kayak ujian aja ya tiap hari begadang -___-
Niatnya tadi mau ngerjain semua exercise di kieso, tapi cuma ngerjain 5 soal akibat salah fokus mulu -___- bukannya sok rajin, tapi ini terpaksa. Semua dosen gue udah bilang bakalan ada pretest di setiap pertemuan. Emang sih dosennya bilang cuma buat ngukur sampe mana kita nyerap materi dan ga akan berpengaruh ke nilai, tapi tetep aja kalau nilainya jelek bakalan jadi pusat perhatian -___- gue ga muluk-muluk lah. Cuma pengen di kategori sedang. Dan keliatannya temen-temen gue pinter-pinter -_- yaoloh kenapa mereka pinter-pinter? Kenapa Deby engga? Haisshh -_- ahh sudahlah lupakan~

Tau Annabelle kan? Itu lho film yang lagi booming sekarang. Nah, jadi ceritanya gue sama Kudil sama Babang nonton itu film kamis kemaren. Bayangin dong gimana kita yang penakut ini nonton Annabelle pas malem jumat? Sereemmm. Awalnya kita mau nonton The Giver tapi Anit bilang The Giver udah keluar bajakannya. Gue ngerasa rugi gitu kalau masih mau nonton The Giver di xxi. Akhirnya gue ngusulin nonton Annabelle. Tapi semua pada hening. Kudil ga ada respond. Babang ogah-ogahan. Malah mereka berencana tetep nonton The Giver ninggalin gue yang tetep kekeuh sama Annabelle. Sedih adek, bang :( tapi akhirnya Kudil setuju dan Babang pun setuju. Niatnya mau nonton yang jam 07.15 tapi karena sekelompok anak muda galau yang diantrian depan lama banget ngambil keputusan, kita jadi kehabisan tiket buat jam 07.15. Alternatif lain jam 09.25. Kita betiga mikir. 09.15 berarti selesainya kira-kira tengah malem. Mikir. Tengah malem. Setelah nonton Annabelle. Tengah malem. Gue yang ga mau pulang sia-sia akhirnya bilang "yaudah itu aja". Jadilah kita betiga nonton Annabelle jam 09.25. Harusnya kita nonton berempat bareng Momod tapi Momod bilang dia ada sesuatu yang urgent. Sambil nunggu 2 jam lagi kita makan di Hokben. Awalnya mau d kfc, tapi kfc full -_- akhirnya kita terdampar di Hokben. Kita ngetem lama di Hokben. Gue ngerasa mas-mas Hokben ngeliatin kita mulu "ini anak lama banget keluarnya". 2 jam itu 75% diisi dengan ceritanya Babang tentang gimana dia terpilih jadi ketua kelas, gimana kelas barunya, tentang mantannya dan rencana trip Botak ke Jogja. Ga berenti ngomong. Sampe gue bilang ke Kudil, "nanti pas d dalem aku ga mau duduk sebelah Babang, berisik". Kudil malah nyengir. Tapi ekspektasi selalu berbeda dengan realita. Gue malah duduk di tengah -_- dan dimulai lah film Annabelle. Menit ke 30 Kudil udah nutup-nutup mata. Babang masih mencoba kuat. Gue nyengir merhatiin mereka berdua. Satu jam pertama, Kudil udah megang tangan gue, gue mukul-mukul kakinya Kudil. Babang masih mencoba kuat sambil bilang, "30 menit lagi, Deb. Kita kuat". Gue ngomel-ngomel mulu. "Mana suaminya? Lama kali naik tangga gitu aja." Wkwkwk gue ngakak. Kok gue berisik banget ya? Bahkan Babang yang berisik banget kalah sama berisik nya gue sekarang, Padahal biasanya gue paling diem kalau nonton film. Ohh. Mungkin karena Horror. Biasanya kan film Action mulu. Wkwkwk. Dan tingkah laku kayak ngeremes tangan, mukul-mukul kaki, merhatiin jam berlanjut sampe film selesai. Sebelum keluar Babang bilang, "kita kuat". Wkwkwk.
Selesai nonton akhirnya kita balik ke kosan masing-masing. Untungnya banyak maba yang seliweran disepanjang jalan kos. Jadi ga parno-parno amat. Efek Annabelle kayaknya ga berpengaruh banget ke gue. Tapi lumayan berpengaruh ke Lulu sampe minta salah satu anak kos buat tidur bareng dia. Wkwkwk bahkan Lulu yang biasanya pemberani sekarang malah takut :v

Sekian dulu bacotan gue. Adek mau bobo dulu. Besok pagi mau hunting buku. Elkamfest sayonara. Bubye~
readmore »»  

Oct 2, 2014

lalalala

morgen.
pagi ini gue bangun dengan kepala nyut-nyutan karena kurang tidur. gue baru bisa tidur setelah subuh. cuma tidur tiga jam. dapet mata panda deh -_____- 
gue masih mikirin kejadian tadi malem aka tadi pagi. kok bisa manusia satu itu seenak jidatnya sendiri. kadang dateng kadang pergi. manusia yang udah lama ga gue liat. manusia yang udah lama ga gue sebutin namanya. manusia yang gue galauin selama setahun. dengan seenak jidatnya dia tiba-tiba nongol dan "ingin kembali". heeee. lo kiran lo siapa??? pelis bro semua udah telat. lo udah telat 2 tahun. sekarang hidup gue udah aman damai sentosa. jangan lo obrak-abrik lagi. 
dan terkhusus untuk Windy. peliss Ndy, jangan ngompor-ngompori gue lagi. lo kan tau sejarah gue sama dia gimana. mestinya lo ngerti. lo tau gimana gue 3 tahun belakangan ini. mestinya lo ada di pihak gue. bukan dia. selama ini lo selalu bilang ke gue "Move on, Deb." nah sekarang pas gue udah bisa bisa move on, lo malah nyuruh gue balikan. maksud lo apahhh?? emang dia bilang apa ke elo sampe lo berubah pikiran kayak gitu? dia bilang apa? kasih tau gue. biar gue ngerti.
dan buat elo, manusia bangke. lo tau ga selama ini gue ngehindarin elo. pelis gue mau topic ini ga di ungkit-ungkit lagi. kalau setiap ketemu topic nya ini mulu malesin tau. lebih baik kita ga usah ketemu lagi. capek ngebahas ini mulu. keputusan gue udah bulet dan gue ga mau ngulang hal yang sama dua kali. hasil nya bakal tetep sama.
gue emang nyesel cuma bilang "Ohh, yaudah." tanpa ada perlawanan. tapi itu dulu. sekarang ga lagi. gue harap lo ngerti. gue bakalan seneng banget kalau kita temenan. lo udah tau semua tentang gue. pasti enak di ajakan curhat karena gue ga harus cerita dari awal. lo juga orang yang asik di ajak ngobrol. asik di ajak main. lo priceless banget untuk dijadiin temen deh. 
readmore »»  

Sep 30, 2014

Diet

gue tau bobot gue emang sedikit berlebih, tapi gue ga akan dan ga sanggup untuk melakukan yang namanya diet. bukannya apa yah, menurut gue diet itu cuma buat orang-orang yang mau nya instan doang. ga mau capek. tapi mau hasil gede. prinsip ekonomi banget. nih ya, kalau lo mau terlihat kurus, mending lo olahraga daripada diet. dengan olahraga jantung jadi sehat, pernafasan teratur, tenaga lo juga lebih banyak, dan ga mudah sakit. nah kalau diet, cuma nyiksa diri sendiri. makan ini ga bisa, makan ini ga boleh. nyiksa banget tau. kayak orang penyakitan. bahkan orang penyakitan malah lebih milih makan ini itu tanpa mikirin penyakitnya. gue kasih tau ya, nikmati hidup selagi masih muda. selagi lo masih bisa ke mana-mana kunjungi tempat sejauh mungkin. nyobain makanan aneh. bahkan yang ga lo suka. sekali seumur hidup. jangan nge-tem kayak angkot di satu tempat doang. ntar nyesel.

kenapa gue bahas Diet? gue uda gondok banget sama temen gue yang sangat terobsesi dengan tubuh bagus. padahal menurut gue dia udah oke. tapi tetep aja bilang dirinya sendiri gemuk. apaan coba. anoreksia baru tau rasa. apa-apa disangkut-pautkan dengan diet. nyebelin kan? parah nya lagi dia melibatkan gue dalam penggunaan kata Diet nya itu.
"Deb, mau keluar ga?"
"keluar ke mana?"
"keluar beli makan"
"mau, tapi agak maleman"
"ntar gendut kalo makan nya malem-malem. sekarang aja yukk wkkwkwk"
"aku orang nya ga mikirin berat badan. yang penting kenyang" sebenernya gue pengen bales BODO AMAT. tapi karena dia temen dan gue ga mau nyari musuh disini, akhirnya gue merangkai kata sehalus mungkin.
"kamu bukannya diet?"
"sejak kapan aku diet?"
"kemaren pas di kamar, aku denger nya kamu lagi diet"
"kamu salah denger. yang diet itu si x" jadi ceritanya kemaren itu pas udah pada pulang dari liburan masing-masing kita pada ngegosip di kamar dia. yang di kamar ada 4 orang dan salah satu nya si x yang sukses melakukan diet yang konsultasi dengan dokter. si x ini emang the real female di kos ini. jadi dia itu ngerti sama yang namanya makeup, fashion, barang-barang branded, dan tentunya diet. jadi si x ini udah pro lah soal diet-diet-an. nah gue merasa bego dong, sejak kapan gue bilang gue diet? gue mikir. beneran gue mikir keras disini. gue inget itu hari minggu. dan gue ingetnya gue puasa. iya, hari minggu itu gue puasa bukan diet. parahhh. ini anak tingkat keinginan untuk terlihat "oke" tinggi banget. mana bisa gue ga makan nasi satu hari. bisa keringat dingin gue.

gue ini anak perantauan, men. orangtua gue jauh. keluarga yang gue kenal tinggal di Jakarta cuma satu. itu pun gue cuma tau nomer hp nya. agak jauh dikit abang sama kakek gue di Bandung. gue kaga dekat sama kakek yang di Bandung. abang gue juga kuliah di perguruan tinggi kedinasan yang mengharuskan dia stay 5 hari dalam seminggu di kampus. dan ga bisa absen kuliah seenak jidatnya. apalagi abang gue sekarang tingkat akhir. bener-bener bakalan ngerepotin kalau sampai terjadi apa-apa sama gue. 

nyokap gue juga punya maagh. rasanya sakit banget kalau uda kambuh. dan gue sebagai anaknya, punya kemungkinan gede buat maagh juga. lebih baik mencegah daripada mengobati. lebih baik menghindari masalah daripada menyelesaikan masalah. jadi intinya ga usah pake acara diet-diet-an. lo bakalan cantik kalau jadi diri lo sendiri. ga usah mikirin apa yang orang lain bilang. bodo amat. 

aduhh udah jam segini aja. tugas gue belom selesai lagi. gue mau ngerjain tugas akm yang menumpuk dulu. bubye~

readmore »»  

Sep 27, 2014

asdfghjkl

haduhhh ini ga tau kenapa belum ngantuk. padahal besok jam 8 udah ada janji pergi bareng temen. yaolohhh debb tidurlah tidurlah. besok kamu pasti bakalan capek banget -_____-

eh btw, gue ngakak banget sama temen gue satu ini. jadi ceritanya dia nyuruh gue nge-poin salah satu adek kelas sma gue yang keterima di sini. namanya Dimas. karena gue satu kampus sama si Dimas ini, temen gue minta gue nyari segala info tentang dia. ya gue nolak lah. yakali nge-poin satu orang diantara ribuan mahasiswa baru. emang gue ga ada kerjaan apa -___- gue diemin itu hp dari tadi sore. wkwkwkwk malem nya gue buka dan pesan dari dia banyak banget. ngakak dah gue. sampe segitu nya. karena gue belum ngantuk-ngantuk juga, akhirnya gue kepoin itu si Dimas. dari pesan bejibun yang dia kirim, gue cuma nemu satu petunjuk. dia anak d3 bc. anjirr. kenapa mesti bc? d3 pula -__- sabar debb sabar. dan dimulailah "misi kepo". gue mulai dari kelas. gue bukan TL nya @ ajunakuntan scroll ke bawah ketemu lah pembagian kelas buat d3 bc untuk semester I. tapi di bawah nya ada pembagian kelas buat semester III. gue malah ngebuka yang semester III. salah fokus adek, bang -__- puas ngeliat yang semester III, barulah gue buka yang semester I. gue mulai dari kelas A, nemu nama Dimas. gue scroll ke bawah lagi, ada juga yang namanya Dimas di kelas B. gue scroll lagi, ternyata nama Dimas ada di setiap kelas. walah walah, pasaran kali namamu, dek. gue mikir namanya Dimas apa ya. selama ini gue emang ga pernah care sama adek kelas. gue juga baru tahu kalau ada adek kelas yang masuk d3 bc. kalau ga karena temen gue yang di BDK Medan, gue ga akan tau. wujud si Dimas gimana juga gue ga tau. wkwkwk abang mau bilang adek maen tunggal terserah lah. nyatanya adek lebih suka kayak gini. lanjutt, gue tanya ke temen gue ini, "namanya Dimas apa?" eh, malah ga di bales. tetap berpikir positif, "mungkin dia udah bobok imut".

haduhhh belum ngantuk juga, gimana nih. kayaknya harus nyari kesibukan lain. bubye~ -_-
readmore »»