Dec 13, 2014

Dear, Sods

Dalam sehari mungkin udah puluhan kali aku mikir buat nyerah. Ga kuat. Ga sanggup ngimbangin kalian. You guys too strong for me. Pengen keluar, tapi ga mau pisah dari kalian. Manusia kayak kalian itu sulit buat dicari. Beneran. Kalian ga ada dua nya. Kapten yang kadang masa bodo tapi hebat bisa nge-handle semuanya. Mupeng yang sok ganteng abis. Bande yang cuma ngeliat muka nya aja udah bisa bikin ketawa. Soang yang omongannya nyakitin tapi sebener nya baik. Samu yang mindset nya keren banget. Banyu yang punya semangat ga ada matinya. Sherpa yang strong banget. Baning yang selalu nyemangatin kita dengan suara gede yang ntah darimana asalnya padahal badan nya kecil. Mas Bathang yang selalu nanya, "masih lanjut kan?" Dan selalu ku jawab, "insyaallah". Dan manusia-manusia ajaib lainnya. Kalian itu precious. Puluhan kali aku mikir buat keluar, tapi selalu ga jadi karna aku ga mau pisah dari kalian. Aku pengen bareng kalian. Kalau satu per satu kalian mundur kayak gini, ga ada gunanya aku lanjut. Brayy, tujuan ku itu cuma satu, cuma pengen bareng kalian. Ga ada yang lain. Aku ga pengen embel2 di belakang nama, aku ga pengen nama aneh, aku ga pengen slayer merah, aku cuma mau kalian. Itu aja. Mungkin yang satu kelompok sama ku masih ingat tujuan awal aku ikut ini. "Cuma ingin mengisi waktu luang. Kuliah disini ngebosenin." Kalau alasan ku tetap kayak gitu, di minggu pertama pasti aku udah keluar. Kalian yang ngebuat aku bertahan, sods. Karena kalian aku nahan sakit. Nahan laper. Nahan haus. Ayolah semangat. Bentar lagi tgl 24. Bentar lagi kita bisa istirahat.
Kalau emang udah jalannya aku pasti bakalan lanjut, sods.

Maaf ya. Aku cuma bisa ngerepotin kalian. Maaf. Cuma bisa nangis. Maaf. Cuma bisa nyemangatin kalian, tapi ga bisa nyemangatin diri sendiri. Maaf. Sekali lagi maaf.

Semoga kita semua bisa bareng terus dan ga ada insiden aneh. Aamiin. Bubye~
readmore »»  

Dec 1, 2014

sks

haiiiiiii
gue cuma mau bilang aja. jangan nekat. nerapin sistem sks di tingkat II itu rawan. rawan banget. jangan sampe ngulangin yang gue lakuin. sumpah gue nyesel sks-an. ini ujian terburuk selama hidup gue. gue cuma bisa pasrah. satu-satu nya harapan gue tinggal uas. kalau uas ga bagus, yaudah bhay! gue emang terlalu sibuk dengan kegiatan kampus jadi ga punya waktu ngereview buat uts. insyaallah tahun depan kegiatan gue ini udah sedikit lebih ringan. insyaallah gue bisa nyicil buat uas. dan mudah-mudahan gue masih bisa bertahan hingga akhir. aamiin. sekarang gue cuma bisa maju. gue udah terima nilai gue ancur. gue udah pasrah ip gue bakal mendekati angka 3 atau dibawah 3. pasrah ip terjun bebas.
ketika kalian udah nemu tempat nyaman, saat itu juga kalian dipaksa untuk pergi dari tempat itu. itu yang gue rasain sekarang. gue udah nyaman di sini. eh tau nya gue harus berjuang pertahanin posisi gue sekarang. kenapa ga dulu pas gue ga nyaman? gue pasti ikhlas. kenapa harus sekarang ketika gue udah nyaman dan ngerasa itu precious to keep
suasana sekarang udah engga se-suatu yang kemaren-kemaren. dia udah engga jerit-jerit lagi. tapi tetep aja manggil-manggil gue. mungkin dia udah "sadar". ya seenga nya udah ga se-aneh yang dulu. dan semoga akan lebih engga sesuatu yang dulu.

besok ujian terakhir dan gue mau belajar untuk memperbaiki kesalahan. semoga besok ujian gue lancar. nilai uts gue masih bisa diselamatkan di uas. semoga gue bisa bertahan hingga akhir dan semoga nenek gue tenang disana. aamiin. bye~

readmore »»  

Nov 27, 2014

I Don't Care

soree. uts ini gue bener-bener kehilangan semangat. dari awal gue emang ngerasa ga peduli sama uts. dimulai dari materi yang disimpein dosen selama di kelas yang jarang masuk ke ingatan. sampe dosen yang *isi sendiri* diperparah sama kabar duka yang gue dapet sebelum ujian makro. mata gue bengkak dan berat selama dua hari. gue ga konsen belajar. ingat dikit rasanya pengen nangis. dan yang bikin gue bener-bener jengkel, gue ga bisa nganter nenek gue ke tempat peristirahatan terakhir nya. gue bener-bener marah. bener-bener jengkel. 
seminggu yang lalu, gue mimpi buruk 4 kali berturut-turut. gue selalu kebangun. di salah satu mimpi yang gue inget, ada gue, nenek gue, sama Diba. di mimpi itu nenek gue meninggal dan ga lama kemudian Diba meninggal karena sakit. gue ga tau kenapa di mimpi ini bisa ada Diba. padahal, gue udah ga ketemu Diba hampir dua tahun karena ada sedikit masalah internal keluarga. gue langsung panik. paginya gue langsung nge-hubungi orangtua gue. gue nanya kabar nenek. nah, pantes aja. ternyata nenek gue udah masuk rumah sakit lagi 2 minggu. bayangin aja 2 minggu dan gue ga di kasih tau. gue marah-marah karena ga di kasih tau. malem nya sekitar jam 10an abang gue yang jarang banget hubungin gue tiba-tiba nelpon. dia nyuruh gue nelpon nyokap. otomatis gue nanya, "kenapa?" abang gue bilang nenek masuk icu dan koma. gue langsung ngehubungin nyokap. "kok bisa masuk icu?" nyokap gue bilang alesannya satu-satu. alesan yang emang jadi penyebab nenek gue ga sembuh-sembuh. males makan. gue ga bilang soal mimpi buruk gue itu. gue ga berani. besok pagi nya gue tetep nanyain gimana perkembangan kondisi nenek. setiap pagi, setiap ngehubungin orangtua gue, selalu yang gue tanyakan, "nenek gimana?" tapi tetep aja jawabannya ga sesuai dengan yang gue inginkan. siang nya setelah ujian, sekitar jam 2an gue ngehubungin lagi orang tua gue, "nenek udah sadar?" dan jawabannya masih belom sesuai dengan harapan gue. kepikiran? pasti. gue berusaha ngalihin perhatiian ke makroekonomi karena besok ujian makro dan gue sama sekali 0 tentang materi semester ini. gue bahkan ga tau satu aja judul bab di semester ini. semester ini gue dapet dosen yang *isi sendiri* ga ada ilmu yang gue dapet dari dosen makro semester ini. gue kangen pak Ridwan yang walaupun selalu ngomong ga jelas didepan, tapi paling engga kalau gue mencoba untuk ngikuti penjelasannya gue ngerti. ga kayak dosen semester ini, yang berapa kali pun gue nyoba untuk ngikutin penjelasannya, tetep ga bakalan ngerti. gue udah pasrah sama hasil uts gue. satu-satu nya jalan selamat jadi orang banyak nanya dikelasa sama berjuang mati-matian di uas. ahhhh sudahlah. ga ada guna nya ngeluh. gue terlalu fokus dengan buku makro, sampe-sampe gue gue ga tau ada incoming call. yang banyak. semua nya dari nyokap gue dan Kiki. jujur, pikiran gue udah ga bener. gue mencoba untuk terdengar biasa aja pas gue hubungin balik nyokap gue. gue cuma bisa bilang "hah?" dengan suara yang putus di huruf a. gue lupa apa yang dibilang nyokap. gue cuma bisa denger backsound suara kakak gue nangis dan suara orang baca ayat al-quran. gue nangis. gue inget yang di bilang nyokap sebelum nenek koma, "Nenek nyariin kau. dia bilang mana Deby?" yaoloh disitu gue makin menjadi. gue nyesel ga pulang liburan semester lalu. nyesel bangettttttttttttt. seharusnya gue pulang. 
gue makin ga peduli sama uts kali ini. target gue cuma "yang penting ngisi. salah bener belakangan." sialnya lagi, gue satu ruangan sama manusia yang pengen gue hindari selama ini. prediksi 3 minggu ga bakal ketemu sama dia ternyata salah. gue satu ruangan dan tiap hari ketemu sama dia. dan gue juga harus nge-denger jeritan "DEBOOYY" nya dia setiap hari. gue heran, kenapa itu anak seneng mulu, ketawa mulu. boleh bagi ga ketawa nya? lagi butuh nih.

besok cost-accounting dan gue ingin mencoba belajar. semoga nenek gue tenang disana dan semoga uts gue ga jelek-jelek amat. aamiin. bubye~
readmore »»  

Nov 23, 2014

uwouwooooo uts

mungkin ini yang namanya berkah uts. perhatian gue bisa teralihkan walaupun cuma dikit. seengaknya ga akan mikirin hal itu untuk dua minggu kedepan. seenggaknya ga perlu ngeliat dia untuk dua minggu kedepan. tapi beberapa hari belakangan ini nyebelin banget coba. seminggu yang lalu tuh udah ga ada rangkaian acara lagi. which is mean gue ga akan ketemu dia. harus nya gitu. tapi sial nya setiap hari gue ketemu dia terus. sehari bisa nyampe tiga kali. kayak minum obat. ntah itu ketemu di koperasi atau di jalan. tepok jidat lahh -____- selama tingkat satu, gue ga pernah liat dia di kampus. gue bahkan ga tau ada mahasiswa yang wujud nya kayak dia. padahal satu kampus. nah pas tingkat dua ini, kayak nya gue selalu ketemu dia. dia serasa ada di mana-mana.

okesepp mari kita berhenti disini dan mikirin uts. uts tinggal menghitung hari dan gue masih di tempat yang sama. masih nyantai. yaoloh, kenapa Deby kayak gini? -__- 
udah tiga hari belajar akm tapi masih muter-muter di chapter satu sampe tiga. masih ada tiga chapter lagi yang belum kesentuh. dan gosipnya chapter terakhir itu susah. cost accounting karena bapaknya selalu punya cara untuk ngebuat gue belajar, jadi kaga berat-berat amat buat ngelewati uts. untuk pajak gue punya dua hari untuk belajar karena ada jeda di hari sabtu dan minggu. ppkn, karena selama di kelas gue nyambung-nyambung aja, bisa lah pake sistem sks. nah makro ini, sumpah gue pasrah. dosen ngajarinnya lebih ke teori tapi soal tahun sebelumnya rata-rata yang keluar soal hitungan. gue pasrah di makro. gue pasrah. yang terakhir sia. sia ini juga gue pasrah. dari delapan pertemuan, tujuh pertemuan gue selalu tidur. di pertemuan terakhir gue bisa bertahan tanpa tidur. itu pun karena gue belajar akm di mata kuliah sia. yaoloh, semoga deby bisa lebih rajin belajar & bisa ngerjain soal ujian dengan baik dan benar. aamiin.

bubye~
readmore »»  

wah wah wah

wah wah wah udah ga bener ini. ini harus di luruskan. jangan sampai terjadi hal-hal yang tidak di inginkan. ntah kek mana ceritanya bisa sampe kayak gini. ntah kek mana awal nya. tiba-tiba aja udah kayak gini. tiba-tiba aja manusia satu ini sikap dan perkataannya aneh. kalau ketemu di jalan, teriak (garis bawahi teriak), "aku kangen lho sama mu". seenak jidat nya megang-megang kepala gue. sumpah, gue paling ga suka kalau ada orang yang megang kepala gue. sementang gue imut jangan seenak jidat megang kepala gue. risih tau. ada lagi tingkah yang paling jelas. pas ujan nih, pas ngumpul kelompok. sisa manusia nya tinggal bertujuh. 3 cewe sisanya cowo. cuma gue yang bawa payung. mau pulang karena udah maghrib. gue buka payung dan siap buat pulang. eh dia manggil, "pulang sama kita" dengan nada riang nya. dia nyelonong sepayung sama gue dan bilang "mesra kami kan?" gue cuma bisa diem. hah?
saya harus menghindar dari anda. harus !!! ada jeda 3 minggu. ada waktu 3 minggu saya ga harus bertemu dengan anda. jangan sampe ketemu dengan anda.

bubye~
readmore »»  

Nov 17, 2014

wayooo

Wayooo. Si kawan marah. Wayooo. Tadi di jalan gue ga di sapa. Wayooo. Biasa nya dia yg paling hebring kalau liat gue. Udah jelas-jelas dia liat gue. Tadi juga gue liat dia kayak orang desperate. Aishh maap ya. Maap.
Padahal tadi pagi pas ke koperasi dia yang manggil-manggil gue. "Cas kita dulu" gue geleng kepala dengan muka datar. Dua kali dia bilang cas tapi gue tetep geleng kepala. Wayooo. Dia marah. Wayooo. Aisshh dia yang salah kenapa aku yang kepikiran kayak gini? -_- yaoloh deb kamu orang nya kok ribet banget sih?? (۳˚Д˚)۳ Aisshhh padahal tadi pagi masih baik-baik aja, eh siang nya malah kayak gini -___- aduhh gue bingung lah. Adek harus apa, bang? (۳˚Д˚)۳
Sebener nya gue ga marah. Beneran. Buat apa juga gue marah? Emang gue siapa? Tiba-tiba aja ide "marah" itu muncul pas tadi malem dia nge-wa gue. Dia minta maaf dan ngaku salah. Dia juga bilang gue pantes marah. Yaudah gue "marah" aja :v Nah pas gue baca ulang wa yang tadi malam, gue bingung sendiri. "Ini beneran kamu, deb?" -_- Kok kayak gini chat nya. Udah ga betul lagi ini.

Okehh sayonara goodbye. Bentar lagi uts dan gue belum ngeh satu mata kuliah pun. Gue mau belajar. Bubye~
readmore »»