Mar 30, 2014

Paok

Gue benci banget sama kelas gue. Asli. macam sampah. Kebencian gue semakin memuncak pas mereka ganti nama grup wa dari "2AA Akuntansi" jadi "AA: Anti Apatis" gue langsung left dari grup. Ga lama adminnya nanya alasan gue left. Gue jawab "Itu grup isinya kan org yg Anti Apatis yg artinya mereka smua Tidak Apatis. Aku belom pantas d situ. Kalo namanya uda ganti baru invite lagi :)" itu balesan terhalus yang bisa gue jawab. Kalimat itu uda gue rangkai dan edit sedemikian rupa. Kalo ga gue edit, hampir semua isinya makian.

Anyone who changed it, make sure to check your mouth.

Gue paling benci sama orang yang ngejilat ludahnya sendiri. Yang ga tau apa yang mereka ucapkan tapi diucapkan berulang-ulang untuk menimbulkan efek keren, efek wah. Emang lo tau arti apatis itu apa? Emang lo ga apatis? Emang lo bisa menghardik orang lain dengan seenak jidat lo? Lo siapa? Tuhan? Kalo lo ga tau apa-apa lebih baik lo diem biar ga kelihatan bego. Jangan nyerocos yang malah buat lo jadi kelihatan super bego. Lo tau kenapa banyak yang ga dateng? Ha? Karena sikap lo semua ke mereka. Makanya intropeksi diri sebelum ngemaki orang lain.

Bedakan mana Setia Kawan dan mana yang namanya Bego.

Manusia di kelas gue sering mempertanyakan kesetiakawanan mereka satu sama lain. Dan kadang makin ga wajar. Gue nyebutnya "Bego" kesetiakawanan ga perlu dipertanyakan. Ga perlu disangsikan. Cuma orang bego yang tiba-tiba berubah pikiran hanya karena ada yang menanyakan kesetiakawanan. Kalo orang Medan bilang "Paok"

Ini kelas terburuk yang pernah gue tempatin seumur hidup gue. Gue kira kelas jaman sma adalah kelas terburuk sepanjang masa. Tapi ternyata malah sebaliknya.
Jaman sma dulu, bisa dibilang kelas gue paling ga kompak seangkatan karna isinya orang gila semua. Adalah yang suka minum Tuak. Yang ngerokok la. Yang suka hentai la. Parah. Biarpun temen-temen sma gue kayak gitu, tapi mereka berkali-kali lipat lebih punya moral yang bagus daripada temen kuliah gue sekarang. Temen sma gue bakal sakit bareng-bareng dan sadar akan keadaan sekitarnya. Ga kayak temen kuliah gue. Temennya lagi kesusahan malah pura-pura bego. Bahkan sampai ada yang minta tolong secara langsung pun tetep aja ga di tolongin. Parah ga tuh. Pernah ada temen kuliah yang belom punya buku pas awal masuk kuliah. Jadi dia duduk sendiri. Deket jendela. Ga punya buku. Gue heran kok salah satu manusia di kelas gue. Yang jelas-jelas semeja punya dua buku. Yang duduknya lebih dekat daripada gue. Ga mau minjemin. Gue nunggu agak lama. Mungkin dia belum nyadar. Tapi ternyata dia pura-pura bego. Disitu gue bener-bener emosi. "Emang ga ada otak lo ya" pengen banget gue bilang gitu ke dia. Tapi dosennya uda di kelas. Akhirnya gue yang duduknya deket jendela tapi ga sebarisan sama dia, minjemin dia buku.
Kalo temen sma, pasti bakal nyodori buku. Ga pake pikir panjang. Bahkan kalo yang minjemin cuma punya buku satu, pasti bakal tetep minjemin ke yang satunya. Ga percaya? Gue pernah ngalamin. Temen gue inisial R pernah minjemin gue buku Fisika yang tebelnya bisa buat anjing mati. Gue ga punya karna gue males bawa. Temen sebangku gue malah ikutan males. Dia malah nyodorin itu buku Fisika ke gue. Gue bilang "kau pake apa?" Dia langsung jawab "pake aja. Ga ku pakenya itu" dengan nada yang diselipin gurauan. Tapi gue tau dia ga becanda.
Gue ga ngerti. Mungkin ini perbedaan anak ibukota dengan anak daerah. Anak ibukota lebih mentingin diri mereka sendiri dan ga peduli sama sekitarnya. Atau dalam hal ini lebih Apatis. Tapi merek sendiri bilang mereka Anti Apatis. Mana kesetiakawanan yang sering lo pertanyakan? Mana? Bullshit lo semua.
Kelas ini isinya orang munafik semua. Suka nyidir. Kalo ga suka bilang langsung. Ga usah maen belakang. Kelas gue jaman sma, sering banget berantem. Seminggu sekali mungkin ada yang berantem.
Selama sma gue pernah berantem sama Agung, Rio bangke, wira, marihot, fresly, beatrik, renova, amel, devi, kelompok gue sendiri yang isinya 10 orang lebih. Tapi dengan berantem itu gue jadi bisa punya banyak sahabat yang isinya 10 orang lebih, punya ck yang bisa di andalin, punya ck yang bisa diajak ngegombal. Ga kayak disini. Di simpen dalem hati. Di bicarain di belakang. Munafik.
Ga pernah kompak. Kelas sma juga ga pernah kompak karena tiap minggu berantem mulu. Tapi kalo uda ada acara yang mempertaruhkan nama kelas. Tiba-tiba kompak aja. Ntah darimana asalnya. Minggu tenang abis ujian. Seminggu penuh gue dateng ke sekolah. Padahal ga ada absen. Gue juga bisa nemuin temen-temen sekelas gue yang lain sampe siang. Bisa dibilang kelas gue lengkap. Nonton futsal kelas di lapangan utama. Beda sama kelas gue sekarang. Tiap ada lomba, ga pernah lengkap. Tiap gue dateng selalu ada yang ga dateng. Selalu ada makian buat yang ga dateng. Dan notif wa penuh dengan bujukan untuk dateng. Padahal di absen. Tetep aja ga lengkap. Dan setiap gue mau pergi ke sana gue selalu males. Serasa beban. Bukti kalo kelas ini ga ada artinya.
Sent from BlackBerry® on 3

readmore »»  

Mar 19, 2014

Tulus - Teman Hidup

Dia indah meretas gundahDia yang selama ini ku nantiMembawa sejuk, memanja rasaDia yang selalu ada untukku
Di dekatnya aku lebih tenangBersamanya jalan lebih terang
Tetaplah bersamaku jadi teman hidupkuBerdua kita hadapi duniaKau milikku ku milikmu kita satukan tujuBersama arungi derasnya waktu
Kau milikku, ku milikmuKau milikku, ku milikmu
Di dekatnya aku lebih tenangBersamanya jalan lebih terang
Tetaplah bersamaku jadi teman hidupkuBerdua kita hadapi duniaKau milikku ku milikmu kita satukan tujuBersama arungi derasnya waktu
Bila di depan nantiBanyak cobaan untuk kisah cinta kitaJangan cepat menyerahKau punya aku, ku punya kamu, selamanya kan begitu
Tetaplah bersamaku jadi teman hidupkuBerdua kita hadapi duniaKau milikku ku milikmu kita satukan tujuBersama arungi derasnya waktu
Kau milikku, ku milikmuKau jiwa yang selalu aku puja
readmore »»  

Tulus - Sepatu

Kita adalah sepasang sepatuSelalu bersama tak bisa bersatuKita mati bagai tak berjiwaBergerak karena kaki manusia
Aku sang sepatu kananKamu sang sepatu kiriKu senang bila diajak berlari kencangTapi aku takut kamu kelelahanKu tak masalah bila terkena hujanTapi aku takut kamu kedinginan
Kita sadar ingin bersamaTapi tak bisa apa-apaTerasa lengkap bila kita berduaTerasa sedih bila kita di rak berbedaDi dekatmu kotak bagai nirwanaTapi saling sentuh pun kita tak berdaya
Ku senang bila diajak berlari kencangTapi aku takut kamu kelelahanKu tak masalah bila terkena hujanTapi aku takut kamu kedinginan
Kita sadar ingin bersamaTapi tak bisa apa-apaKita sadar ingin bersamaTapi tak bisa apa-apaTerasa lengkap bila kita berduaTerasa sedih bila kita di rak berbedaDi dekatmu kotak bagai nirwanaTapi saling sentuh pun kita tak berdaya
Cinta memang banyak bentuknyaMungkin tak semua bisa bersatu
readmore »»  

Asdfg

Haiii :((((((
Hari kedua kuliah semester II
Gue masih belum ngeh. Gue masih belum ngasih perhatian buat mata kuliah. Malah perhatian gue pusatkan ke hal yang seharusnya ga gue perhatiin. Contohnya: si *isi sendiri* :((((
Hayolohh. Semester II mata kuliah bakalan makin sulit. Kenapa lo kayak gini?? Emang mau kayak ujian-ujian sebelumnya? Ga tidur. Kebut semalam. Lo itu cuma beruntung. Keberuntungan ga dateng dua kali untuk hal yang sama. Pelisss. Kasih perhatian lo sedikit aja buat Akuntansi -________________-
Sent from BlackBerry® on 3
readmore »»  

Mar 17, 2014

17030842PM

Kucoba menghindar darimu.
Menjauhkan diri dari segala hal tentangmu.
Tapi ternyata, tidak semudah bayanganku.
Terlalu banyak hal yang mengingatkanku akan dirimu.
"Ini tidak adil." Teriak batinku.

Mungkin ini salahku.
Salahku terlalu memujamu.
Salahku terlalu mencintai orang sepertimu. Yah, dirimu yang terlalu populer. Dan terlalu baik bagiku...

Banyak hal tentang dirimu yang dengan mudah mengingatkanku padamu.
Kenapa harus sesulit ini? Apa salahku?
Setiap orang yang ku kenal pasti memiliki hubungan denganmu.

Setelah stalker seseorang yang ternyata satu organisasi denganmu -_-
Demi apa kau begitu populer? Sejak kapan gue suka orang populer? (۳˚Д˚)۳ hey, wake up!
Sent from BlackBerry® on 3
readmore »»  

Semester 2

Haaaaiiii
Gue kembaliiii
Gimana liburan gue?? Mulus. Tanpa hambatan. Gue liburan dengan sangat damai tanpa harus mempercepat liburan. Gimana nikahan sepupu lo? Lancar. Gue langsung dateng setelah nge-drop barang bawaan ke rumah. Ip gimana? Lumayan lah buat pemula. Ga jelek-jelek amat ga bagus-bagus amat. Gimana si doi? Udah dehh ga usah bahas dia lagi. Jodoh juga ga kemana.
Alhamdulillah gue masuk ke semester 2 dengan ip yang lumayan. Di semester 2 kelas gue masuk 4 hari. Sama kayak semester 1. Tapi bener-bener ga seenak yang dulu -_- semester 1 masuk dari senin sampe kamis. Jadi yang rumahnya deket bisa langsung pulang kamis sore. Dan yang rumahnya jauh bisa maraton drama. Semester 2, masuk dari selasa sampe jumat. Demi apa?? (۳˚Д˚)۳ senin itu biasanya ada apel. Males banget bangun pagi ke kampus buat apel sejam terus balik lagi ke kost. Ga kerasa liburnya (۳˚Д˚)۳ libur itu bisa tidur sampe siang. Bukan kepotong-potong tidurnya gara-gara apel (۳˚Д˚)۳
Di semester 2 gue ketemu sama mata kuliah yang baru. Lab Akun. Jadi ceritanya gue ga bawa laptop karna laptop gue lagi rusak. Gue tinggal d rumah karna kalo d bawa juga gue ga tahu mau perbaiki di mana. Akhirnya gue pergi ke bandara tanpa bawa laptop. Dan engg ingg engg tiba-tiba jarkom dateng yang isinya list yang harus di bawa untuk menunjang kegiatan perkuliahan. Salah satu list-nya adalah Bawa Laptop/Notebook. Gue cuma bisa senyum. Dan bilang "Makasih banget." (۳˚Д˚)۳
Kesialan di awal perkuliahan semester 2 belom berakhir. Tadi pagi, Senin 17 Maret dini hari gue ga bisa tidur nyenyak. Ga tau kenapa. Paginya perut gue sakit. Gue paksain buat apel. Selesai apel gue pulang ke kost buat istirahat. Gue tidur sampai sore dan hasilnya nihil. Perut gue masih sakit sampai sekarang.
Sent from BlackBerry® on 3
readmore »»