Sep 30, 2014

Diet

gue tau bobot gue emang sedikit berlebih, tapi gue ga akan dan ga sanggup untuk melakukan yang namanya diet. bukannya apa yah, menurut gue diet itu cuma buat orang-orang yang mau nya instan doang. ga mau capek. tapi mau hasil gede. prinsip ekonomi banget. nih ya, kalau lo mau terlihat kurus, mending lo olahraga daripada diet. dengan olahraga jantung jadi sehat, pernafasan teratur, tenaga lo juga lebih banyak, dan ga mudah sakit. nah kalau diet, cuma nyiksa diri sendiri. makan ini ga bisa, makan ini ga boleh. nyiksa banget tau. kayak orang penyakitan. bahkan orang penyakitan malah lebih milih makan ini itu tanpa mikirin penyakitnya. gue kasih tau ya, nikmati hidup selagi masih muda. selagi lo masih bisa ke mana-mana kunjungi tempat sejauh mungkin. nyobain makanan aneh. bahkan yang ga lo suka. sekali seumur hidup. jangan nge-tem kayak angkot di satu tempat doang. ntar nyesel.

kenapa gue bahas Diet? gue uda gondok banget sama temen gue yang sangat terobsesi dengan tubuh bagus. padahal menurut gue dia udah oke. tapi tetep aja bilang dirinya sendiri gemuk. apaan coba. anoreksia baru tau rasa. apa-apa disangkut-pautkan dengan diet. nyebelin kan? parah nya lagi dia melibatkan gue dalam penggunaan kata Diet nya itu.
"Deb, mau keluar ga?"
"keluar ke mana?"
"keluar beli makan"
"mau, tapi agak maleman"
"ntar gendut kalo makan nya malem-malem. sekarang aja yukk wkkwkwk"
"aku orang nya ga mikirin berat badan. yang penting kenyang" sebenernya gue pengen bales BODO AMAT. tapi karena dia temen dan gue ga mau nyari musuh disini, akhirnya gue merangkai kata sehalus mungkin.
"kamu bukannya diet?"
"sejak kapan aku diet?"
"kemaren pas di kamar, aku denger nya kamu lagi diet"
"kamu salah denger. yang diet itu si x" jadi ceritanya kemaren itu pas udah pada pulang dari liburan masing-masing kita pada ngegosip di kamar dia. yang di kamar ada 4 orang dan salah satu nya si x yang sukses melakukan diet yang konsultasi dengan dokter. si x ini emang the real female di kos ini. jadi dia itu ngerti sama yang namanya makeup, fashion, barang-barang branded, dan tentunya diet. jadi si x ini udah pro lah soal diet-diet-an. nah gue merasa bego dong, sejak kapan gue bilang gue diet? gue mikir. beneran gue mikir keras disini. gue inget itu hari minggu. dan gue ingetnya gue puasa. iya, hari minggu itu gue puasa bukan diet. parahhh. ini anak tingkat keinginan untuk terlihat "oke" tinggi banget. mana bisa gue ga makan nasi satu hari. bisa keringat dingin gue.

gue ini anak perantauan, men. orangtua gue jauh. keluarga yang gue kenal tinggal di Jakarta cuma satu. itu pun gue cuma tau nomer hp nya. agak jauh dikit abang sama kakek gue di Bandung. gue kaga dekat sama kakek yang di Bandung. abang gue juga kuliah di perguruan tinggi kedinasan yang mengharuskan dia stay 5 hari dalam seminggu di kampus. dan ga bisa absen kuliah seenak jidatnya. apalagi abang gue sekarang tingkat akhir. bener-bener bakalan ngerepotin kalau sampai terjadi apa-apa sama gue. 

nyokap gue juga punya maagh. rasanya sakit banget kalau uda kambuh. dan gue sebagai anaknya, punya kemungkinan gede buat maagh juga. lebih baik mencegah daripada mengobati. lebih baik menghindari masalah daripada menyelesaikan masalah. jadi intinya ga usah pake acara diet-diet-an. lo bakalan cantik kalau jadi diri lo sendiri. ga usah mikirin apa yang orang lain bilang. bodo amat. 

aduhh udah jam segini aja. tugas gue belom selesai lagi. gue mau ngerjain tugas akm yang menumpuk dulu. bubye~

readmore »»  

Sep 27, 2014

asdfghjkl

haduhhh ini ga tau kenapa belum ngantuk. padahal besok jam 8 udah ada janji pergi bareng temen. yaolohhh debb tidurlah tidurlah. besok kamu pasti bakalan capek banget -_____-

eh btw, gue ngakak banget sama temen gue satu ini. jadi ceritanya dia nyuruh gue nge-poin salah satu adek kelas sma gue yang keterima di sini. namanya Dimas. karena gue satu kampus sama si Dimas ini, temen gue minta gue nyari segala info tentang dia. ya gue nolak lah. yakali nge-poin satu orang diantara ribuan mahasiswa baru. emang gue ga ada kerjaan apa -___- gue diemin itu hp dari tadi sore. wkwkwkwk malem nya gue buka dan pesan dari dia banyak banget. ngakak dah gue. sampe segitu nya. karena gue belum ngantuk-ngantuk juga, akhirnya gue kepoin itu si Dimas. dari pesan bejibun yang dia kirim, gue cuma nemu satu petunjuk. dia anak d3 bc. anjirr. kenapa mesti bc? d3 pula -__- sabar debb sabar. dan dimulailah "misi kepo". gue mulai dari kelas. gue bukan TL nya @ ajunakuntan scroll ke bawah ketemu lah pembagian kelas buat d3 bc untuk semester I. tapi di bawah nya ada pembagian kelas buat semester III. gue malah ngebuka yang semester III. salah fokus adek, bang -__- puas ngeliat yang semester III, barulah gue buka yang semester I. gue mulai dari kelas A, nemu nama Dimas. gue scroll ke bawah lagi, ada juga yang namanya Dimas di kelas B. gue scroll lagi, ternyata nama Dimas ada di setiap kelas. walah walah, pasaran kali namamu, dek. gue mikir namanya Dimas apa ya. selama ini gue emang ga pernah care sama adek kelas. gue juga baru tahu kalau ada adek kelas yang masuk d3 bc. kalau ga karena temen gue yang di BDK Medan, gue ga akan tau. wujud si Dimas gimana juga gue ga tau. wkwkwk abang mau bilang adek maen tunggal terserah lah. nyatanya adek lebih suka kayak gini. lanjutt, gue tanya ke temen gue ini, "namanya Dimas apa?" eh, malah ga di bales. tetap berpikir positif, "mungkin dia udah bobok imut".

haduhhh belum ngantuk juga, gimana nih. kayaknya harus nyari kesibukan lain. bubye~ -_-
readmore »»  

Sep 24, 2014

Semester III Tk. II

habis terang terbitlah gelap *eh
habis liburan terbitlah pembagian kelas, terbitlah jadwal kuliah, terbitlah apel, terbitlah kuliah. hufffttt. ngeliat nya aja adek lelah -_- mata kuliah susah-susah. 3 sks pulak. Hajab lah adek, bang -_-

gimana liburannya, qaqa? jangan tanya deh. pokoknya PERFECTO banget dah. walaupun ada beberapa orang yang ga nepatin janjinya, but overall keren banget. gue belum puas liburannya. mau ke sana lagi. di Malang ada 1 gunung & 1 tempat yang belum sempat gue datengi. Semarang ada 5 gunung & 2 tempat. wuaaahhhhhhh pengen balik lagi terus pergi ke tempat yang belum gue datengi itu. gerem banget dah. liburannya ditambah kek. atau masuk tanggal 1 aja. nanggung banget coba masuk tanggal 29. bayangin kalau masuk tanggal 1 gue bisa ke Dieng. sabbbbbbbbbbbaaaaaaaaaaaaarrrrrrrrrrrrrr. ada saat nya jalani itu semua. harus saaaaaaaabbbbbbbbarrrrrrrrrr. ga boleh terburu-buru.
gue udah nyusun rencana buat naik gunung. karena gue masih pemula, gue pengen naik mulai dari mdpl terendah, yaitu Ungaran (2050 mdpl), Dieng (2565 mdpl), sama Merapi (2911 mdpl). semester ini ada 3 liburan. yang pertama pas pekma seminggu. gue berencana ke Ungaran (semoga terealisasi. Aamiin). terus pas liburan Natal. semoga dosen gue mengerti mahasiswa yang tinggal di luar pulau Jawa. Aamiin. karena biasanya liburan Natal lumayan lama, gue berharap ke Dieng sama ke Brown Canyon. semoga terealisasi juga Aamiin. Biasanya semua mahasiswa dimana pun dia berada pasti pulang ke kampung halaman masing-masing pas liburan Natal. gue berharap yang nemenin gue naik ke atas, kaga pulang :v wkwkwk nah, yang ketiga liburan semester. Liburan semester kan lama banget nih. Gue pengen ke Merapi sama Merbabu. Waktu ke Solo kemaren, gue liat abang-abang pada mau ke Merbabu. Gue tersiksa batin. Pengen ikut TT___TT nah, masalahnya siapa yang nemenin gue ke Merbabu? Abang-abang Solo mau ga ya? Tapi setahu gue, mereka tahun ini pada wisuda. Masa’ iya mereka ngetem di Solo sampe Maret tahun depan? yakali -__-
itu semua sih cuma harapan yang gue harap bisa terealisasi. Gue sendiri ga yakin, emang gue bisa tahan ga balik ke rumah selama itu? -___- ahhh yasudahlah. kalo udah ada niat pasti ada jalannya~ lo semua pada mikir kan, kenapa gue seneng banget naik gunung? jadi gini nih ceritanya. pas sma, sekolah gue ada acara mendaki gitu. emang sih capek banget. tapi kalau udah nyampe puncak itu semua ga ada apa-apanya dibanding rasa capek yang udah kita rasain. terus gue dikompori dengan foto-foto jaman kakak gue kuliah dulu. ternyata kakak gue itu anggota PA (Pecinta Alam). gue liat foto-foto nya naik gunung, itu bagus banget. sejak saat itu (pas gue sma) gue bilang ke diri gue, kalau kuliah ntar gue bakal gabung PA juga. tapi apa daya, sikon ga mendukung. disini gue ga bisa leha-leha kayak di sma. terus juga, gue kurang cocok dengan anggota PA terdahulu. alhasil, demi menyalurkan jiwa PA gue ini, gue pergi bareng temen-temen sma gue yang bersedia dengan senang hati nemenin gue. 
kenapa gue kayaknya terburu-buru? gue ini asli Sumatera. temen gue banyakan di Jawa. waktu gue cuma 3 tahun disini. gue disini udah setahun. tinggal dua tahun lagi. dua tahun itu ga lama lho. di Jawa itu akses nya mudah  plus murah. ada kereta api yang bisa nganterin dari ujung ke ujung secara langsung. di Sumatera ga ada. ga ada kereta untuk tujuan Medan - Palembang. ribet kalau mau jalan-jalan naik kereta di Sumatera. harus gonta-ganti kereta. alternatif transportasi juga ga banyak. pilihannya cuma Bus, Kereta, & Pesawat. kalau naik Bus mahal plus lama. Naik kereta mahal. Naik Pesawat lebih mahal lagi. di Sumatera apa-apa mahal. kereta jkt-smg harga dibuka mulai dari 45k. gue pernah nanya sama temen gue yang dari ntah mana (gue lupa), yang waktu tempuh nya kalau dari medan kurang lebih sama kayak waktu tempuh jkt-smg, harga dibuka mulai dari 100k. apa ga tekor adek, bang. jadi gue berharap bisa muterin pulau Jawa dalam waktu 3 tahun. gue belum dan pengen muterin Bogor, Jakarta, Bandung, Jogja, Surabaya, Banyuwangi. lho Bogor, Jakarta, Bandung? maksud gue bener-bener muterin. bukan sekedar belanja terus pulang.

Next, harapan. Semoga gue lulus Semester III dengan ip yang sama atau lebih tinggi dari ip Semester II. No more DO, dan semoga rencana liburan gue bisa tercapai. Aamiin.

huahahaha itulah rencana gue di Semester III Tk. II ini. isinya tentang liburan, bukannya strategi kuliah :v bubye~

readmore »»  

Aug 24, 2014

Abraham Maslow

gue nulis ini karena kepikiran sama pernyataan temen gue tentang gue 2 hari lalu. mereka bilang gue udah ada di tingkat aktualisasi diri versi Abraham Maslow. mungkin itu bener kalau mereka mengatakannya waktu gue sma. tapi kalau sekarang gue ragu. waktu sma gue gue emang uda punya segalanya. basic needs gue uda terpenuhi karena gue selalu punya cara kalo kekurangan. safety gue uda ke bentuk. sosial gue perfect. gue punya keluarga yang keliatan kaku tapi sebenernya rame, gue punya sahabat yang selalu bisa bikin ngakak sampe rahang gue sakit, dan gue punya pacar mantan yang ngertiin gue. esteem needs gue juga bagus. track record gue di sekolah bisa di bilang sangat memuaskan. gue udah punya segalanya. ga ada yang perlu gue khawatirin. yah, tapi namanya hidup ga adil dong kalau selalu diatas. 

kalau sekarang kayak nya gue bukan aktualisasi diri. Maslow bilang untuk mencapai aktualisasi diri, kita harus punya 4 biji yang dibawahnya itu. nah gue ga punya semua itu. jadi selama ini yang lo semua kira itu salah. sebenernya gue ga peduli sama hidup gue yang sekarang. gue cuma mencoba menikmati hidup gue disini. mencoba hidup seproduktif mungkin. seseneng mungkin. work is the best medicine. gue ga mau nyesel di kemudian hari. gue cuma nyari kesibukan supaya ga kepikiran tentang masa lalu dan mencoba menerima semuanya.

kalau waktu sma gue terkenal dengan cueknya. mungkin sekarang lebih parah kali yaa. soalnya waktu sma gue sering keluar bareng temen-temen aja di bilang cuek. nah ini sekarang, yang jarang keluar mau di bilang apa lagi? super cuek? gue sendiri masih bingung dengan definisi cuek. gue berani bilang diri gue cuek karena banyak orang yang bilang langsung kayak gitu ke gue. pertama kali gue di bilang kayak gitu sakit banget, menn. ditambah dengan nada bicara orang Batak. tambah jlebb. gue sampe nyari di kbbi definisi dari kata cuek. Definisi/arti kata 'cuek' di Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) adalah /cuék/ a cak masa bodoh; tidak acuh. masa bodoh. yah gue ga mungkin dong kepo sama urusan orang yang belom gue kenal dekat? ntar mereka pada illfeel lagi ngomong sama gue. 

gue pendiem. gue lebih suka dengerin orang cerita panjang-lebar tentang hal yang ga jelas daripada gue yang ngomong. gue jadi suka merhatiin tingkah-laku orang lain. dan gue jadi bisa ngebedain mana orang yang udah took so much effort sama yang engga. dan gue sangat menghargai orang yang udah berusaha. gue bukan sabar. gue cuma ngasih reward ke orang yang udah berusaha untuk masuk ke lingkungan kalian. setiap orang punya kepribadian yang beda-beda. dan kepribadian bisa diubah. tergantung dimana atau dengan siapa kalian bergaul. kalian beruntung berada di lingkungan yang memiliki tipe kepribadian yang sama. kasih kesempatan dan jujur. keluarkan unek-unek kalian langsung ke orang nya. the best way untuk mengakhiri segalanya adalah dengan berkata jujur. ada orang yang peka terhadap sekitar dan ada yang engga. kalau dia ga peka, maka cara terkhir adalah dengan berkata jujur. ingat, pada dasar nya setiap orang itu baik. yang nentuin baik buruknya seseorang adalah lingkungannya. gue juga awalnya illfeel sama kayak kalian. ngedenger suara yang dibuat-buat supaya imut. ihhh. pengen gue lakban tuh mulut. tapi lama kelamaan gue ngerti. mungkin kalau kalian udah tahu tentang hidupnya juga dan mencoba mengerti semua tindakannya pasti kalian akan maklum. tenang aja, gue ga akan bilang apa-apa ke dia. bukan urusan gue. ini urusan kalian dengan dia. gue ga berhak. tapi gue cuma mau ngasih masukan aja. gue ga bilang masukan ini secara langsung ke kalian karena gue ga suka ngomong. gue lebih suka dengerin.

ohiya tentang anggapan "aktualisasi diri" itu. gue engga berada di posisi aktualisasi diri. gue cuma ga peduli sama hidup gue. dan alasan kenapa gue kayaknya menghindar dari kalian (bagi yang ngerasa), gue emang menghindar. gue ga mau terlalu ikut dalam lingkungan kalian. gue cuma apa yah. ga tau gue juga bingung. alasan gue ga mau gabung mungkin karena lo semua selalu ada acara entah kemana abis selesai ngampus. abis selesai ngampus ntah kenapa gue selalu pengen tidur. mungkin efek dari melakukan hal yang tidak kita sukai, akibatnya malah jadi beban. tapi kalau lo ngajakin main kalau waktu libur satu harian gitu, gue mau. ngebasket atau jogging atau main ke mana gitu boleh deh.

nah itu aja yang pengen gue sampein, bubye~
readmore »»  

Aug 15, 2014

4 Hari 4 Ujian 4x Mata Panda

haloooo brother & sister sekalian. gue lagi seneng. seneng banget. soalnya, gue ngejawab soal ujian dengan sangat-sangat percaya diri. tanpa nge-blank (semoga apa yang gue jawab bener. aamiin) dan untuk pertama kalinya gue baca materi habis. wkwkwk biasanya gue ga pernah habis baca materi. gimana mau habis coba? sistem belajar nya sks (sistem kebut semalam). wkwkwk

hari pertama: Pengantar Perpajakan
sumpah ini ujian terburuk selama 4 hari ini. gue bingung. pilihan gandanya ada yang nanyain tentang bunga. 48%? 200%? 150%? 2%? ntah gue bingung. ada juga yang nanyain batas pengembalian uang. 12 bulan? 6 bulan? 3 bulan? yaoloh. rasanya angka-angka itu muter-muter di kepala gue. bagian essay ga kalah absurd. soalnya beda banget sama apa yang gue prediksi. ga tau deh gimana hasilnya. gue cuma bisa pasrah dan percaya apa yang dibilang kakak tingkat, "Percaya aja Dosen itu Baik" okesepp. nah ada soalnya yang bener-bener ngebuat gue kehabisan kata-kata buat ngejawabnya. penasaran? kasih tau ga ya? wwkwk gue males nge-upload nya. cek ig gue aja ya :p

hari kedua: Manajemen
inilah satu-satunya mata kuliah yang gue baca tuntas semua materinya. wkwkwk padahal materinya banyak banget. ga tau karena efek apa gue jadi kayak gini. alhamdulillah gue bisa ngerjain. lumayan bisa memperbaiki nilai uts kemaren. bukan anak sEtan namanya kalu ga ada sesuatu yang "wah" sewaktu ujian. jadi menurut kepercayaan seluruh anak Akuntansi angkatan 2013 semester 2. soal kasus yang keluar itu adalah masalah kasus salah satu bimbingan belajar yang sudah ada sejak jaman dahulu kala, yaitu Pr*magama. tapi ternyata kenyataannya adalah kasus MKI. dan duarrr 1300an umat manusia kecewa, bung. usaha mereka sia-sia nyari info tentang kasus Pr*magama. wkwkwk sumpah gue ngakak banget yang ini. sampe temen gue nge-meme-in jadi kayak yang Expectation & Reality.

hari ketiga: Mikroekonomi
ini ujian tersukses gue, gan. ga percaya? gue juga ga percaya. tapi kenyataannya kayak gitu. Mikroeknomi yang seharusnya jadi musuh terbesar 1300an anak manusia, malah jadi ujian paling "sesuatu". soalnya ga sesulit biasanya. dan lagi-lagi prediksi 1300an anak manusia salah. tapi ini perdiksi salah yang membahagiakan. temen-temen gue yang lain belajar sampe itung-itungan ga jelas. begadang buat baca semua bab. tapi yang keluar kayak gitu. sakitnya tuh disini. wkwkwk gue malah tidur kayak besok ga ujian Mikro. paginya gue belajar buat dua topik tersulit. salah satu topik itu materi gue sewaktu presentasi jadi tinggal ngulang. satu topik lagi, gue bener-bener buta. tapi akhirnya gue salah fokus. gue pasrah. dan pas gue ngeliat soal ujian, gue senyam-senyum sendiri. semua soal ujian isinya apa yang gue pelajarin tadi malam dan 75% soalnya itu mirip kayak kuis Mikroekonomi gue. banzaiii. selesai ujian gue ngecek twiiter ada yang ngetweet tentang buku Mikroekonomi yang jadi acuan buat belajar. dan gue cuma bisa diam. terpaku. ngerasa dibohongin. ngerasa sedikit bangga. ngerasa sedikit bilang "hah??"


hari keempat: Hukum Perdata & Bisnis
gilaaaa. gue harus ngehapalin 245 slides. gue cuma bisa hapal 200 slides. itu juga gue tidurnya putus nyambung-putus nyambung. tapi gue salut sama diri gue sendiri. Pajak gue cuma bisa baca 50an slides dalam semalam. nah ini hukum 200 slides dalam semalam. daebakk.
200 slides itu berarti minus satu topik. paginya sewaktu jalan ke kampus, gue minta temen gue buat ngasih gue kuliah singkat. dan alhamdulillah kuliah singkat itu ga sia-sia. apa yang dia jelasin ke gue, masuk semua di soal ujian. thanks, bro.

4 mata kuliah lagi. selesai ujian gue bakal melancong ntah ke mana. terserah deh mau Jogja atau Malang. yang mana aja boleh. yang penting gue ga tinggal sendirian di kos. sebulan, men. mau jadi apa sebulan sendirian di kos??


sekian dulu curhatan gue kali ini. gue mau belajar buat Akuntansi. senen Akuntansi, men. semoga uas gue lancar yee. aamiin. bubye~
readmore »»  

Jul 15, 2014

19:11

ga kerasa uda hampir setahun gue disini. uda hampir setahun gue ninggalin rumah. tapi tetep aja, ga ada yang berubah. gue ngerasa ga berkembang disini. gue masih belum nemu alasan kenapa gue disini. belum nemu alasan kenapa gue pergi ke kampus. ahh. gue jadi inget setahun lalu. gimana kalau gue ga memilih jalan ini? gimana kalau gue milih jalan itu? gimana kalau gue ikut ujian itu? apa gue bakalan lulus dan bakal ninggalin Indonesia selama empat tahun kedepannya? apa gue punya alasan buat pergi ke kampus? apa gue ngerasa lebih hidup? gue ga tau. gue penasaran. sumpah. gue nyesel ga ikut ujian itu. waktu itu gue terlalu rapuh. sampai-sampai ga percaya sama diri sendiri. akhirnya gue milih jalan aman. and, now gue penasaran banget. sampai sekarang gue ga berani melihat soal ujian, seandainya gue ikut ujian tahun lalu. gue ga berani. gue takut bakalan nyesel kalau melihat soal ujiannya. tahun lalu tujuan hidup gue lulus ujian itu. gue uda mempersiapkan diri setahun buat mengikuti ujian itu. tapi gue malah gue ga ikut ujian. aneh kan gue? 

jalan yang sekarang merupakan jalan teraman buat hidup gue (dan keluarga). tapi, kau tahu? jalan mulus selalu membosankan. gue selalu bilang "kenapa milih yang jauh kalau ada yang dekat? kenapa milih jalan yang sulit kalau ada yang mudah?" tapi sebenernya gue lebih suka jalan yang jauh dan sulit itu. lebih ada fluktuasi dan lebih berasa hidup. mungkin lo berpikir gue ga bersyukur atas semua yang udah Dia berikan ke gue. lo boleh berpikiran kayak gitu. karena gue juga mikir kayak gitu tentang diri gue sendiri. belum terlambat bagi gue untuk ngambil ujian itu lagi, tapi dengan kondisi gue yang sekarang, ga mungkin. gue ga mungkin lulus.

buat yang lagi bingung, ikutilah apa yang kau percayai, jangan pikirkan tentang yang orang lain katakan, percayalah pada dirimu sendiri, lakukan apa yang ingin kau lakukan, lakukan apa yang kau sukai, jika tidak ingin menyesal. menyesal dan penasaran. itu ga enak. kesempatan ga dateng dua kali dan kita cuma hidup sekali.
readmore »»